Friday, December 4, 2015

Melupakan "Albi"

Oke, sejauh ini gue belum berhasil ngumpulin tujuh bola dragonball untuk ngidupin Albi lagi. Gue kalah sama duit. Ternyata biaya ngebetulin Albi agak "rese". Gue dipaksa milih antara ngeberin Albi atau cicilan motor gak gue kebayar selama satu tahun.

Buat yang belum baca tulisan sebelumnya, bisa dicek disini.

Setelah kehilangan atas apa pun yang gue sayangi, kondisi seakan memaksa untuk memilih antara: mau diiklaskan atau tersiksa selamanya.

Gue pernah nyoba ngelupain Albi. Salah satu cara yang gue coba: Gue gulung kabel carger-nya, gue lipat layarnya, gue simpan rapih di kardusnya. Gue tenang, gue menarik nafas dalam-dalam... hembuskan... dan gak lama... gue bongkar lagi kardusnya, gue keluarin, gue liatin dalam-dalam. Gue-nya kangen.

Ini sama hal-nya kayak ngelupain mantan: Gue hapus pertemanan di Facebook, Twitter, Path, Instagram, Whatsapp, Line, BBM, CoC, Clean Master, Google Translate, sampe di aplikasi Adzan juga gue apus. Sukses terhapus, gak lama...

‘Selamat ulang tahun ya. Sukses buat kamu’, dia SMS gue.
Mamaaaaak! 

Ya... mungkin begini, ketika masa kangen belum bisa bedamai sama masalalu.

Oh tapi tenang, buat pacar gue yang sekarang, ‘aku padamu, cantik.’ Semoga pas baca ini pacar gak megang panah ya.

Kembali ke Albi.
Setelah sukses si Albi mati total dan berhubung lagi gak punya uang kayak gini, entah kenapa mendadak timbul sebuah ide. Iya, gue harus move on dengan segala cara! Gue harus tetap item menulis apapun yang terjadi! Merdeka!

Maka akhirnya... gue nulis di tab.

Iya, ini cara terbaik untuk bergerak maju dan ngelupain Albi.

Untuk menyempurnakan kegunaannya, gue putuskan untuk membeli sehelai kabel OTG dan keyboard wirelles satu set sama mose-nya. Jadinya seperti ini:



Lumayan lah buat nulis. Hehehe. Sejauh ini masih nyaman sih.

Ngomong-ngomong soal kabel OTG, di waktu lagi nyari-nyari kabel ini di satu toko komputer deket rumah; gue inget banget waktu itu malem, gue turun dari motor, gue masuk ke toko, dan berjejerlah semua asesoris komputer disana. Ada mose, keyboard, beberapa memory dan sebuah foto sarjana bapak-bapak kumisan dengan gaya rambut elvis-setengah-jadi. Bisa ditebak, ini pasti foto sang pemilik toko. Dengan ukuran foto yang sedang di dinding dekat salah satu etalasenya, foto ini tampak gagah dan bikin gak konsen. Dari fotonya, mukanya sekitar umur 40 tahun-an, pake toga sarjana bergaris hijau, gak lupa juga sebuah kumis flashdisk hitam melintang garang di atas bibirnya. 
Melihat foto sarjananya yang dipajang begitu gagah (ukuran gagah gue tuh kayak Agung Herkules pake kutang terus kacamata item), gue berpikir: ini pasti yang punya toko ahli komputer banget, bro.

Setelah celingak-celinguk dan sedikit mangap-mangap, tak lama si pemilik toko menghampiri setelah melayani pembeli yang tadi disamping gue. Cocok! mukanya sama kayak di foto, ‘bisa dibantu, mas?’, tanya dia dengan pembawaan beda dengan pedagang lainnya. Mukanya jutek banget. Ini gue kaget ya. Kumisnya flashdisk-nya seakan mendadak ngedok kayak cupang lagi BT.

Ini apa salah gue?

Apa gara-gara muka gue yang ngeselin? Apa gara-gara gue ngeliatin fotonya? Apa jangan-jangan kalo ngomong sama dia ada paswordnya yang harus diucapin? Kalo bener ada paswordnya, lah dia gak pernah ngasih tau gue?!

Walaupun sempat terbesit diotak gue buat nyebutin, “Papa minta kumis!”, tapi kayaknya bukan paswordnya deh.

Dengan gayanya yang jutek kayak gini, bener-bener ngebuat gue jadi gak nyaman sebagai pembeli. Ini gue jadi curiga, jangan-jangan dia mantan gue yang pernah gue putusin sepihak. Atau mungkin juga si bapaknya lagi BT gara-gara bulu keteknya dipaksa cukur sama istrinya.

‘PAPAH!’
‘Iya, mah?’
‘AKU GAK SUKA SAMA CARA KAMU YA! AKU MINTA SEKARANG JUGA! BOTAKIN KETEK KAMU!’
‘Apa? botakin ketek aku???’
‘AKU TUH CAPEK YA PAH, NGELIAT PAPAH NGEPANGIN BULU KETEK KAYAK GITU SETIAP HARI!'
‘Ta... tapi, mah.’
‘CUKUP KATAKU, SERGIO!’, istrinya dengan cepat menaruh telunjuk tepat di bibir suaminya.
‘Ba... baiklah, Maria’, begitu pun suaminya. 

Oke... fokus.

Lanjut ke OTG.

‘Pak, saya beli kabel OTG-nya satu’, seru gue setelah ngayal bertelenovela barusan. Gue pikir semua akan baik-baik aja, dengan artian: bapaknya jawab, ‘oh iya, saya ambilkan’, dia ngasih liat barangnya, gue bayar, gue pulang, selesai. Tapi, lo tau apa jawaban si bapak penjual ini?

‘Kabel apaan tuh, bos?’, tanya dia dengan nada yang meremehkan (ukuran muka meremehkan tuh kayak Agung Herkules lagi dipaksa duel sama Tuyul dan Mbak Yul), dari senyumnya seakan-akan ngomong, ‘lo tuh bego banget sih. Mana ada kabel OTG. Belajar dulu sono! Mana ada ganteng kayak lo! Robek muka dulu sono!’

Ini apa gue-nya yang salah ngomong ya?! Kok dia tiba-tiba gak tau kabel OTG? tadinya mau gue langsung jawab,

‘Oh, itu loh pak yang biasanya buat joget!’

Asem. Ini kenapa jadi gini sih!!!
Apa sekarang udah ganti abad??? Perasaan tadi gue cebok gak lama-lama amat. Atau jangan-jangan gue-nya yang salah masuk toko?

Curiga kalo gue masuk toko beras, gue langsung bilang, ‘oh... gak ada ya, pak’, gue garuk-garuk kepala bentar, lalu bilang, ‘yaudah, makasih ya, pak’, gue pun pergi sambil ngelus gondok dengan sabar. 

Merasa bodoh gue saat itu.

Untungnya, setalah keesok harinya gue jalan-jalan ke salah satu mal di Jakarta Utara, gue dapet juga kabel OTG-nya.

Ini dia.



Buat yang belum tau kabel OTG, kalian bisa cari tau disini.

Well, seharusnya gue udah bisa semangat nulis lagi nih.

Soal Albi?
Kayaknya gue emang mesti nabung dulu. Entah akan beli baru, membetulkan Albi, atau mencoba nyaman dengan tab ini. Sejauh ini gue juga belum tau. Tapi, apapun itu, sepertinya gue udah harus ngerti kalo nyaman itu bukan tentang apa yang gue miliki, tapi apa yang bisa gue pahami. Dan sebelum semua bergantian pergi, gue gak boleh sia-siakan ini.
  
Untuk sekarang... mari menulis, kawan.