Wednesday, November 25, 2015

Kematian "Albi".

Nama: Gayuh. Lagi di kamar. Jam 2 malam. Lagi homo stress.

Albi mati.

Gue pencet tombol powernya, gak nyala.
Gue pencet lagi tombolnya, gak nyala.
Bingung gak nyala-nyala, gue tarik nafas, tenang, ‘oke, semua akan baik-baik saja. Gak mungkin rusak. Dia tuh hebat banget, dia keren banget, dia muach-muach banget’.

Dengan seksama, gue pencet lagi tombol powernya. Dan ternyata...

Tetep... gak nyala juga.

Ketek!

Albi, notebook tercinta gue... mati total.

Tadinya mau gue guyur pake sayur oyong, tapi kayaknya bakal di-kamekameha sama nyokap, sayurnya kebuang-buang.

Soal pencet-pencetan di atas, itu tuh... udah gue lakuin berkali-kali. Sempet juga gue copot battery-nya lalu gue tiup-tiup notebooknya dan tetep... gak ngaruh. Ternyata menggunakan ilmu membetulkan kaset nintendo yang lagi rusak itu gak berlaku buat notebook. -_-‘

Bagi gue, notebook tercinta ini bagaikan seorang pacar. Kalo lo bilang cuma pacar lo yang bisa bikin nyaman sekalipun ada Raisa atau Isyana Sarasvati di luar sana. Notebook gue juga sama. Sekalipun di luar sana ada handphone smartphone, ada PC, ada laptop, ada gigi Tukul, dan ada kue tetek merajalela, tetap aja cuma dia yang bisa bikin gue nyaman. Gue gak bisa jauh-jauh dari dia.

Ini Isyana

Ini Raisa

Oke, yang ini gue (muka akibat gak boker setahun).

Alasan kenapa gue menamai notebook gue, ya... cuma biar keren aja kayak Tony Stark sama Jarvis-nya itu. Sayang, Albi gak bisa ngomong.

Albi. Atau lebih lengkapnya: Albino. Iya, gue tau ini alay.
Tapi, kenapa gue namakan dia Albino? Kenapa gak gue kasih nama Aliando, Al El Dul, atau Ali Topan Anak Jalanan?

Pertama: gue gak sebegitu sukanya sama Aliando, gue lagi gak suka cowok belakangan ini.
Kedua: Al El Dul? gue lagi gak pingin bikin band lagi.
Ketiga: Ali Topan Anak Jalanan? muka gue juga gak terlalu jalanan-jalanan amat.
Jadi, ya gak cocok aja semuanya.

Albino. Iya, alasannya ya emang karena warnanya aja yang dominan putih. Yoi, standar banget jawabannya.
Tadinya mau gue kasih nama Panu. Tapi, kasian temen-temennya: si kurap, Gayuh, kutil, jamur yang emang gak gue ajak-ajak.

Albino. Dia akan tetap Albino kecuali dalam momen ketika dia lagi pake wallpaper muka gue. Itu sedih, dia bisa mendadak jadi Tv item-putih.
Selain jadi gak matching sama muka gue yang item dop dan sedikit loreng, ada seorang temen juga yang pas ngeliat wallpaper Albi, dia shock. Nyawanya terancam. Tadinya gue pikir dia minder gara-gara kalah ganteng, ternyata dia bilang,

‘Yuh! Suer. Demi apapun, ini muka apa tanda lahir?’

Yak pemirsa, muka gue langsung diserang. Sayang, item gue gak bisa ngamuk.

Si Albi ini, orangnya notebooknya gampang panasan. Kalo udah panas banget, kita bisa masak bakso, mie ayam, tukang bakso featuring tukang mie ayam, semua bisa kita masak di atas casing-nya. Meskipun begitu, Albi ini termasuk tipikal pacar notebook yang jarang ngambek. Mau gue cuekin dan gak sengaja kejatuhan upil-pun, dia gak akan nyoba ngambek.

Catat:
Dalam hal ini, semua akan beda kalo dia pacar gue; Lagi berduaan, pacar lagi tiduran di paha gue, dia mencoba mesra, dia gue cuekin. Eh pas lagi cuek, upil gue ambrol semua. Pasti BT dia. Kelagapan, mendadak mandi upil.
Kalo dia normal, mungkin dia kesal. Tapi kalo gak normal, mungkin dia bisa langsung bergaya model iklan sampo lagi keramas. Mukanya bahagia, matanya memejam seakan menikmati, upil berjatuhan dari idung gue, dia menengok ke arah kamera, lalu berkata, 'cobalah...', dia senyum dan melanjutkan, 'rambutmu akan berkilau seperti habis salon.'

Oke, semoga pacar gue gak baca ya.

Lanjut ke Albi.

Si Albi ini bintangnya Gemini. Gue kasih tau ke kalian semua: biasanya, menurut analisis gue (Baca: analisis ngasal), notebook yang berbintang gemini itu orangnya notebooknya setia dan sabar. Dia gak akan kemana-mana kecuali kalo lo baru sadar dia punya kaki.
Dia juga akan sabar walaupun sering dimainin. Iya, dia gak akan marah sama sekali. 
Gue inget banget sabarnya dia waktu zaman kuliah. Terutama ketika penggarapan Tugas Akhir. Waktu itu battery-nya lowbath dan dia tetap gue paksa nyala buat nunjukin hasil revisi ke dosen gue.
Selain itu, dia juga setia waktu gue nganggur. Dia nemenin nyari lowongan, ngirim lamaran, bikin lamaran, atau sekedar ganti tanggal lamaran ke tempat baru karena belum ada panggilan di esok harinya. Dia tetap gak kemana-mana.
Gue juga inget di waktu lagi semangat-semangatnya bikin naskah buku Jerawat Unyu-Unyu dengan berpuluh-puluh draft itu, Albi selalu bisa diandalkan. Dia nyala seharian. Dari pagi sampe malem, dari di-PHP-in sampe gebetan punya pacar lagi, dia setia nemenin gue. Waktu itu, walapun gue gak tau caranya ngawinin benda elektronik tuh gimana, dia idaman gue banget.

Menurut gue, Albi udah jadi saksi sebagian hidup selama ini. Hadirnya dia terbilang amat berjasa.
Walapun memang file-file penting gue taruh di cloud storage dan gue bisa membukanya di media mana pun, tetap aja gue berantakan kalo gak sama dia. Semangatnya jadi beda.
Di rumah gue, PC juga di taruh di ruang keluarga. Kalo dipake buat nulis atau apapun, jadi gak enak banget. Kan gak enak aja ya, lagi asik-asik nulis, serius, semangat, eh... tiba-tiba ada Amanda lagi ngeblow rambutnya pake parang. Kan jadi kagetan terus bawaannya.

Buat yang belum kenal Amanda, dia adek gue yang paling kecil sekaligus paling aneh dia ada di buku gue.

Dengan adanya kejadian ini, kalo ditarik ke belakang, secara besar atau kecil, pasti gue juga turut bertanggung jawab atas kematian Albi. Mungkin gue-nya yang kurang perhatian sama dia. Padahal ketika sadar dia penting, seharusnya gue juga bisa ngejaga dia agar baik-baik saja.

Well, setelah kematian Albi, gue jadi gak bergairah mau ngapa-ngapain. Mau makan, males. Mau mandi, males. Maunya cuma bengong aja sampe bosen. Berkabung, benar-benar lagi jadi pilihan terbaik dalam hal ini. Gue kehilangan banget sosok Albi.
Ya, seandainya kehilangan itu gak pernah ada, mungkin gue juga gak pernah tau caranya bersyukur itu gimana.

Doa baiknya, semoga Albi hanya sekedar mati suri dan kita bisa nulis bareng lagi. Semoga.

Albi dan cover buku Jerawat Unyu-Unyu. Dia lagi gagah-gagahnya. :')

Untuk kedepannya, sepertinya gue akan menulis dengan "sebuah layar yang beda". Untuk jawabannya itu apa, mungkin di judul selanjutnya.

Gambar Isyana dan Raisa diambil dari google.com

No comments:

Post a Comment