Wednesday, November 25, 2015

Kematian "Albi".

Nama: Gayuh. Lagi di kamar. Jam 2 malam. Lagi homo stress.

Albi mati.

Gue pencet tombol powernya, gak nyala.
Gue pencet lagi tombolnya, gak nyala.
Bingung gak nyala-nyala, gue tarik nafas, tenang, ‘oke, semua akan baik-baik saja. Gak mungkin rusak. Dia tuh hebat banget, dia keren banget, dia muach-muach banget’.

Dengan seksama, gue pencet lagi tombol powernya. Dan ternyata...

Tetep... gak nyala juga.

Ketek!

Albi, notebook tercinta gue... mati total.

Tadinya mau gue guyur pake sayur oyong, tapi kayaknya bakal di-kamekameha sama nyokap, sayurnya kebuang-buang.

Soal pencet-pencetan di atas, itu tuh... udah gue lakuin berkali-kali. Sempet juga gue copot battery-nya lalu gue tiup-tiup notebooknya dan tetep... gak ngaruh. Ternyata menggunakan ilmu membetulkan kaset nintendo yang lagi rusak itu gak berlaku buat notebook. -_-‘

Bagi gue, notebook tercinta ini bagaikan seorang pacar. Kalo lo bilang cuma pacar lo yang bisa bikin nyaman sekalipun ada Raisa atau Isyana Sarasvati di luar sana. Notebook gue juga sama. Sekalipun di luar sana ada handphone smartphone, ada PC, ada laptop, ada gigi Tukul, dan ada kue tetek merajalela, tetap aja cuma dia yang bisa bikin gue nyaman. Gue gak bisa jauh-jauh dari dia.

Ini Isyana

Ini Raisa

Oke, yang ini gue (muka akibat gak boker setahun).

Alasan kenapa gue menamai notebook gue, ya... cuma biar keren aja kayak Tony Stark sama Jarvis-nya itu. Sayang, Albi gak bisa ngomong.

Albi. Atau lebih lengkapnya: Albino. Iya, gue tau ini alay.
Tapi, kenapa gue namakan dia Albino? Kenapa gak gue kasih nama Aliando, Al El Dul, atau Ali Topan Anak Jalanan?

Pertama: gue gak sebegitu sukanya sama Aliando, gue lagi gak suka cowok belakangan ini.
Kedua: Al El Dul? gue lagi gak pingin bikin band lagi.
Ketiga: Ali Topan Anak Jalanan? muka gue juga gak terlalu jalanan-jalanan amat.
Jadi, ya gak cocok aja semuanya.

Albino. Iya, alasannya ya emang karena warnanya aja yang dominan putih. Yoi, standar banget jawabannya.
Tadinya mau gue kasih nama Panu. Tapi, kasian temen-temennya: si kurap, Gayuh, kutil, jamur yang emang gak gue ajak-ajak.

Albino. Dia akan tetap Albino kecuali dalam momen ketika dia lagi pake wallpaper muka gue. Itu sedih, dia bisa mendadak jadi Tv item-putih.
Selain jadi gak matching sama muka gue yang item dop dan sedikit loreng, ada seorang temen juga yang pas ngeliat wallpaper Albi, dia shock. Nyawanya terancam. Tadinya gue pikir dia minder gara-gara kalah ganteng, ternyata dia bilang,

‘Yuh! Suer. Demi apapun, ini muka apa tanda lahir?’

Yak pemirsa, muka gue langsung diserang. Sayang, item gue gak bisa ngamuk.

Si Albi ini, orangnya notebooknya gampang panasan. Kalo udah panas banget, kita bisa masak bakso, mie ayam, tukang bakso featuring tukang mie ayam, semua bisa kita masak di atas casing-nya. Meskipun begitu, Albi ini termasuk tipikal pacar notebook yang jarang ngambek. Mau gue cuekin dan gak sengaja kejatuhan upil-pun, dia gak akan nyoba ngambek.

Catat:
Dalam hal ini, semua akan beda kalo dia pacar gue; Lagi berduaan, pacar lagi tiduran di paha gue, dia mencoba mesra, dia gue cuekin. Eh pas lagi cuek, upil gue ambrol semua. Pasti BT dia. Kelagapan, mendadak mandi upil.
Kalo dia normal, mungkin dia kesal. Tapi kalo gak normal, mungkin dia bisa langsung bergaya model iklan sampo lagi keramas. Mukanya bahagia, matanya memejam seakan menikmati, upil berjatuhan dari idung gue, dia menengok ke arah kamera, lalu berkata, 'cobalah...', dia senyum dan melanjutkan, 'rambutmu akan berkilau seperti habis salon.'

Oke, semoga pacar gue gak baca ya.

Lanjut ke Albi.

Si Albi ini bintangnya Gemini. Gue kasih tau ke kalian semua: biasanya, menurut analisis gue (Baca: analisis ngasal), notebook yang berbintang gemini itu orangnya notebooknya setia dan sabar. Dia gak akan kemana-mana kecuali kalo lo baru sadar dia punya kaki.
Dia juga akan sabar walaupun sering dimainin. Iya, dia gak akan marah sama sekali. 
Gue inget banget sabarnya dia waktu zaman kuliah. Terutama ketika penggarapan Tugas Akhir. Waktu itu battery-nya lowbath dan dia tetap gue paksa nyala buat nunjukin hasil revisi ke dosen gue.
Selain itu, dia juga setia waktu gue nganggur. Dia nemenin nyari lowongan, ngirim lamaran, bikin lamaran, atau sekedar ganti tanggal lamaran ke tempat baru karena belum ada panggilan di esok harinya. Dia tetap gak kemana-mana.
Gue juga inget di waktu lagi semangat-semangatnya bikin naskah buku Jerawat Unyu-Unyu dengan berpuluh-puluh draft itu, Albi selalu bisa diandalkan. Dia nyala seharian. Dari pagi sampe malem, dari di-PHP-in sampe gebetan punya pacar lagi, dia setia nemenin gue. Waktu itu, walapun gue gak tau caranya ngawinin benda elektronik tuh gimana, dia idaman gue banget.

Menurut gue, Albi udah jadi saksi sebagian hidup selama ini. Hadirnya dia terbilang amat berjasa.
Walapun memang file-file penting gue taruh di cloud storage dan gue bisa membukanya di media mana pun, tetap aja gue berantakan kalo gak sama dia. Semangatnya jadi beda.
Di rumah gue, PC juga di taruh di ruang keluarga. Kalo dipake buat nulis atau apapun, jadi gak enak banget. Kan gak enak aja ya, lagi asik-asik nulis, serius, semangat, eh... tiba-tiba ada Amanda lagi ngeblow rambutnya pake parang. Kan jadi kagetan terus bawaannya.

Buat yang belum kenal Amanda, dia adek gue yang paling kecil sekaligus paling aneh dia ada di buku gue.

Dengan adanya kejadian ini, kalo ditarik ke belakang, secara besar atau kecil, pasti gue juga turut bertanggung jawab atas kematian Albi. Mungkin gue-nya yang kurang perhatian sama dia. Padahal ketika sadar dia penting, seharusnya gue juga bisa ngejaga dia agar baik-baik saja.

Well, setelah kematian Albi, gue jadi gak bergairah mau ngapa-ngapain. Mau makan, males. Mau mandi, males. Maunya cuma bengong aja sampe bosen. Berkabung, benar-benar lagi jadi pilihan terbaik dalam hal ini. Gue kehilangan banget sosok Albi.
Ya, seandainya kehilangan itu gak pernah ada, mungkin gue juga gak pernah tau caranya bersyukur itu gimana.

Doa baiknya, semoga Albi hanya sekedar mati suri dan kita bisa nulis bareng lagi. Semoga.

Albi dan cover buku Jerawat Unyu-Unyu. Dia lagi gagah-gagahnya. :')

Untuk kedepannya, sepertinya gue akan menulis dengan "sebuah layar yang beda". Untuk jawabannya itu apa, mungkin di judul selanjutnya.

Gambar Isyana dan Raisa diambil dari google.com

Saturday, November 7, 2015

Jatuh Cinta




Karena: Jatuh cinta.
Maka: Aku bisa jatuh... lalu luka.
Karena: Jatuh cinta.
Maka: Aku bisa cinta... lalu kembali bahagia.

Karena aku... jatuh cinta.


Bekasi, 06/11/2015

Sunday, November 1, 2015

Melipir ke Pulau Sangiang




Masih perawan!

Setidaknya itu yang gue rasakan ketika menikmati suasana Pulau Sangiang. Semua berawal dari beberapa bulan lalu.

“yuh, besok mau ikut ke pulau Sangiang, gak?”, kata Fidi sesaat ketika jam kantor selesai.

Sebelumnya perlu gue jelasin. Oke, Fidi yang gue maksud disini adalah temen kantor gue. Dia bukan Vidi Aldiano. Dia berkerudung, badannya sedikit kurus dan warna kulitnya hampir sama item kayak gue. Bedanya, kalo dia item level 1, gue udah level item dop. Kalo lo masih bingung item dop, lo bisa samain dikit sama bayangan deh.

Gue yang saat itu masih mabok sama data-data kerjaan, mendengar fidi mengajak ke pulau akhir pekan ini, gue gak mikir panjang. Ini ide bangus banget, ini pas banget, ini tanggal tua banget.

Yaudah... gue ngutang,

“Oke, fid. Gue ikut, deh," jerit gue sontak dari balik  meja. Padahal, masih gak tau Pulau Sangiang itu gimana. Bisa aja pulau yang Fidi maksud adalah pulau berhantu atau mungkin pulau kosong. Atau yang lebih horror lagi. Pulaunya gak berhantu, pulaunya gak kosong, tapi isinya homo semua.
"Ah... serius lo ya," jawab Fidi nyangka gue bercanda.
"Iya, serius," tegas gue.
"Awas lo ya kalo gak ikut, yaud-," belum selesai Fidi ngomong, gue samber dan bilang,
"Tapi, pake duit lo dulu ya, Fid...."

Iya bener, dia mingkem, tarik nafas... dan bilang,

“GIGI LO! PAKE DUIT LO LAH!”, Fidi nyolot. Dunia menjadi gelap. Masyarakat goyang dribel. Item gue terancam.

Ke pulau dengan kondisi mumet sama kerjaan namun di tanggal tua bagi gue adalah surga yang sulit digapai. Atau bagaikan alay tanpa poni. Gak pas. Mau gak mau, ya... kayaknya  gue emang mesti ngutang, deh.
Maka dari itu, dengan berbagai jurus dan dibantu beberapa rayuan temen-temen gue, akhirnya Fidi tak berdaya. Dia nyerah, dia kalah, dia mangap karena pada akhirnya banyak yang minjem duit. 
Muehehehehe.

Setelah misi minjem-minjeman berhasil, maka disnilah kita mulai perjalanan menuju pulau Sangiang.
Dari namanya masih terdengar asing buat gue. Tadinya gue pikir Sangiang itu salah satu nama terigu di Zimbabwe. Tapi, setelah coba buat googling, hasilnya...,


#Hasil Google

Ahhh.... ini surga banget. Ini keren banget. Gue ganteng banget. Oke, yang terakhir agak fitnah ya.

Fokus.

Sukses terpana dengan hasil googling, tepat di hari jumat malam sepulang kerja, Fidi dan beberapa temen lainnya sudah berkumpul tepat di loby kantor. Ada yang bawa tas gede banget. Ada yang pake jaket kemana-mana (baca: pake jaketnya dari kaki sampe muka). Ada yang pake iket kepala. Mereka siap sekali untuk berangkat. Sedangkan gue... masih sibuk sabunan di kamar mandi kosan temen.

Alfred Ridel.
Iya, Alfred adalah salah satu temen terbaik gue selama di kantor. Dari perawakan dia, Alfred berbadan sedikit gemuk, putih dan memiliki tahi lalat di dekat hidung. Kosan Alfred dekat banget sama kantor. Saking deketnya, dia kalo ke kantor bisa jalan kaki dan gak bawa tas sama sekali. Kalo lagi rajin, dia cuma bawa pulpen buat iseng. Sampe gue curiga, jangan-jangan kalo dia lagi iseng banget, udah bisa gotong kos-kosan ke kantor.
Dari awal masuk, gue dan Alfred emang udah sering kemana-mana berdua. Dari makan siang berdua. Sholat berdua. Bahkan kalo gak ada orang yang liat, kita udah bisa nyewa room karokean berdua. Sayang ya... dia cowok. Pake lipstik dikit udah bisa gue kenalin ke bokap.

Saking baiknya Alfred, dia juga rela gue repotin, kayak waktu mau ke pulau ini. Dia rela gue repotin, dari yang....,
  
“Fred, gue nitip pakaian kotor di kosan lo ya”
“Oke, yuh,” baik banget nih anak.
“Fred, gue mandi di kosan lo ya”
“Oke, yuh,” baik banget nih anak.
"Fred, gue minta sabun mandi lo ya"
"Oke, yuh, " baik banget nih anak.
“Fred, kita ciuman di kosan lo ya”
"Oke, yuh," gak lama dia bawa golok gede banget.

Setelah mandi ganteng, gue kembali mengecek barang bawaan. Sebisa mungkin sama dengan ini:

#Salah satu catatan dari pacar. Itu kenpa celana dalem di kapital ya?!

Yak, setelah semuanya siap, kita pun berangkat. Untuk langkah perjalanan awal, kita mampir dulu ke rumah Sari, salah satu rumah temen gue untuk menitipkan kendaraan-kendaran kita.
Sari?
Orangnya gemuk, rambutnya dipotong model sponge bob, pake kacamata dan pacarnya temen gue, Enggus. Aneh? Iya, pertama kali denger gue juga kaget kenapa bisa ada orang namanya Enggus?! Gue kira nama gue udah yang paling aneh. 

G... a... y... u... h...

Ini kalo ada manusia yang gak kenal gue, mungkin dia bakal bingung. Ini nama Orang apa nama unggas jenis baru.

Sesampainya kita di rumah Sari dan disambut oleh pisang sesisir dari mamanya, gak lama kita ke terminal Kp. Rambutan. Ini perjalanan kita selanjutnya.
Dalam perjalanan ini, kita memang harus naik bus menuju Pelabuhan Anyer. Kenapa kita naik bus? Karena gue juga gak tau kalo naik otopet lewat mana. Bodo amat.

Di dalam bus, kita juga ketemu sama beberapa rombongan yang juga punya tujuan sama: Berlibur ke Pulau Sangiang.
Perjalanan menuju Pelabuhan Anyer terbilang lancar, karena memang kondisinya sudah agak tengah malam juga.
Di perjalanan, kita juga disuguhi film laga jadul yang gue tonton di tv bus. Gak tau judul filmnya apa yang jelas gue inget banget nama tokoh utamanya. Namanya:

Gobang.

Iya, gue juga awalnya gitu. Ini orang apa mie instan?
Rambut Gobang tuh gondrong, ototnya sembarangan, badannya gede dan suka pake iket kepala. Bukan, dia bukan tukang mie jago fitnes. Tapi, yang jelas dia jago banget silat di film itu.

Oh iya gue lupa, sebelum tepat sampai di pelabuhan Anyer, kita juga harus naik angkot untuk sampai di pelabuhan. Di perjalanan naik angkot, kita bisa melihat bangunan gede-gede banget. Awalnya gue pikir gerobak bakso, gak taunya pabrik yang gak gue tau pabrik apaan namanya. Mungkin salah satunya ada pabrik bakso kali ya. Tetep.

Setelah menempuh perjalanan yang cukup bikin pantat terasering ke kiri, akhirnya gue sembelit sampailah kita di sini:


#Kawasan Pelabuhan Anyer

Iya, udah pagi... dan asli, sampe sini badan gue udah kayak melayang saking ngantuknya. Mamakkk!

Perjalanan selanjutnya? Tunggu, pagi itu... gue ngeteh dulu,




Disini, kita juga di sambut sama sunrise yang indah banget,


#Ini keren parah, pemirsah.

Selesainya ngeteh dan melihat sunrise, tak lama kapal kita juga dateng. Ini, nih.


#Oh bukan, bukan ini kapal kita.
Ini dia,

Mari berburu Patrick!!!!


Beberapa jam di atas kapal, maka tibalah kita di kawasan Pulau Sangiang,. Disini, kita juga sempat untuk snorkeling. Atau biasa gue sebut dengan aktifitas: Menyelamlah Maka Anda Keling (baca: hitam).


#Lagi sama Fidi. Gue... antara metal, ngantuk, gak fokus di foto dan rasanya mau buru-buru naik ke kapal. Takut item kita nyebar.

Puas snorkeling dan tambah keling, akhirnya kita sampai di dermaga pulau tercinta. Dermaga Pulau Sangiang:


#Turun, Bro.

Sesampainya di pulau dan makan siang, kitapun menuju penginapan. Perjalannya lumayan jauh.


#Agak masuk-masuk hutan, pemirsah.
#Mesjid yang ada di sana.

Oke, gue lupa foto penginapannya. Mungkin sedikit gue jelaskan disini. Bentuk penginapannya sederhana banget. Terbuat dari bahan baku bambu. Ada dua kamar dan tepat di depan kamar penginapan ada balai-balai bambu yang pas banget buat bengong. Ditambah lagi deket juga... sama mantan. Eh salah ya? maap, masih agak baper. Maksud gue deket sama pantai.


#Duduk berdua disini, yuk.

Setelah beristirahat dan menikmati suasana pantai, di tengah malam yang masih penuh cengengesan bareng temen-temen, sebagai pelopor perut anti lapar tengah malem, gue pun.... ke-la-pa-ran. Yoi, laper bro. Perut gue udah dangdutan.
Agak kaget juga kalo penginapan ini jauh dari warung. Kita harus lewat hutan dulu, baru ketemu warung satu-satunya di pulau ini. Saran gue, kalo kalian mau ke sini, siapin makanan yang banyak buat di bawa ke penginapan. Mini market? Ada sih, tapi harus berenang dulu ke pulau jawa. Hehehe.

Lanjut ke keesokan harinya.
Misi gue kalo ini adalah: bertekat untuk mengejar suasana pagi di pulau ini dan itu berarti: Gue jadi gak tidur nyenyak, harus bangun lebih pagi dan harus naik ke salah satu bukit di pulau ini,


#Lewat sini

#Lewat sini

Dan hasilnya? Ini...

#Keren asli.

Videonya bisa diliat di youtube gue ini.

Cuma itu aja? Belum.
Destinasi selanjutnya yang di tawarkan Pulau Sangiang ini adalah Goa. Ini dia,



#Lagi foto sama pantat orang -_-' Kenapa, sih!
Di Goa eksotis ini banyak banget kalelawarnya. Di airnya, gue juga sempet ngeliat bocah hiu lagi mangap-mangap. Ini serius. Jadi, kalo ada yang berpikir pingin berenang disini, mending ditempat lain aja ya.

Selain menikmati suasana goa dan berfoto-foto ria sama pantat orang, gue juga menyempatkan menuju puncak bukit tertinggi di pulau ini. Lewat mana? Lewat sini, Pemirsahhh.



Lewat sini juga,

Yang sadar kamera? Itu temen gue. Luke.

Dan inilah salah satu foto di puncak tertinggi pulau Sangiang atau biasa disebut dengan Puncak Harapan




Puas keliling? saatnya untuk sebuah kelapa muda segar.


Untuk kegiatan ini, berangkat jumat malam dan pulang minggu malam, gue rasa cukup untuk memperbaiki otak sebelum kembali ke Jakarta dan Bekasi untuk melanjutkan hal-hal seperti biasanya. Gak nyesel dan puas bisa menikmati semua suasananya.

Disaat kita sudah merasakan ini, mungkin disaat itulah akhirnya kita pulang.

Semoga Pulau Sangiang tercinta yang kerennya ngalahin Aliando ini bisa tetap terjaga keasriannya ya. Amiin.

Abaikan bolang satu ini.

Perjalanan pulang juga gak luput sama kejadian aneh.

Lanjut dikit ya...

Selama di bus yang gue pikir akan bisa beristirahat dengan nyaman, ternyata gagal gara-gara ada orang stress di bus gue. Saat itu, gue, Enggus, Alfret dan teman lainnya memang sengaja duduk di kursi belakang. Untuk beberap menit awal di atas bus, di sekeliling kita cuma ada mamang-mamang yang biasa-biasa aja, gak aneh-aneh. Ya... mentok-mentok rambut model ngerauk muka udah paling aneh deh.
Sampai akhirnya... bapak-bapak dengan sedikit pincang minta rokok ke temen gue, awalnya ngajak ngobrol basa-basi dan gak lama ngajakin becanda. Awalnya sihmasih wajar-wajar aja. Bahkan terlihat lucu. Tapi, gak lama suasana ketawa-ketawa ini berubah jadi horror. Entah abis jajan sembarangan atau gimana, tiba-tiba bapak-bapak ini nyubitin kita satu-satu. Awalnya gue mikir,

"Ah paling ini acara tv yang ada kamera tersembunyinya. Gue mesti sabar nih biar dapet hadiah."

Tapi, gak lama, suasana makin horror. Bapak-bapak aneh ini nyubit-nyubit lagi dan kali ini sakit banget. Gak lama, dia cengengesan lagi. Gak lama nyubit lagi, cengengesan lagi. Nyubit lagi, cengengesan lagi. Sampe disini, gue yakin ini bukan acara tv. Tadinya gue mau ngejerit,

“ENAAAAAK! LAGI DONG, MAS”, tapi mengingat gue gak homo, akhirnya gue diem aja.
Sampai akhirnya setelah beberapa menit berlalu, bapak-bapak tukang cubit ini pergi ke daerah depan bus dan akhirnya tentram sudah segalanya. Paha gue? Agak merah ya.

Well, buat kalian yang berencana liburan tapi bingung mau kemana, Pulau Sangiang salah satu pilihan yang gak kalah bagus kok buat liburan. Atau mungkin yang baru aja habis liburan entah kemana, ikut cerita-cerita yuk. Siapa tau gue bisa juga kesana. 

Oh iya, utang Fidi apa kabar ya?!




*melipir... melipir... melipir*

"Eh Gayung!"
"Iya, fid?"