Tuesday, September 30, 2014

Srooot!



Srooot!

Bukan, itu bukan bunyi kentut anoa. Udah dua hari ini, nih, idung gue meler terus. Dan ini bener-bener nyiksa. Lagi ngomong sama orang, meler. Lagi bengong, meler. Sampe yang paling gue takutin ketika lagi tidur lalu meler, gue udah siap bangga aja kalo bangun-bangun udah ada atlas dunia di kasur gue. Lengkap beserta landmark-nya. Buseng.

Srooot!

Ini idung rasanya kayak lagi diare.

Satu rumus yang gue dapet ketika lagi meler semacam ini adalah: Ketika nilai hidung adalah meler, maka nilai ganteng = ambrol.

Gue pernah ketika disatu kesempatan lagi ditanya sama mbak-mbak cantik di kantor,
“Mas, cara bikin asuransi kesehatan ini syaratnya apa aja, sih?”

Gue, walaupun dalam kondisi pilek meler sampe leher tekewer-kewer, gak akan membiarkan wanita secantik ini terlewati begitu saja. Saat itu, gue bertekat menahan meler gue biar gak “diare” di depan kecantikannya. Beeeh. Tjakep!

“oooh, ini cukup bawa fotocopy KTP, KK, Foto 3 x 4, Akte lahir, sama Surat nikah aja, mbak”, jawab gue dengan hidung sedikit ke atas untuk mengantisipasi meler yang seronok.

“tapi kalo belum nikah ya gak usah pake surat nikah kan, mas?” Tanya mbaknya lagi sekaligus petanda baik bagi gue. Hehehe. Tumpak ting ting joss!

“ohh, kalo belum nikah ya gak usah, mbak. Cukup yang lainnya aja dibawa”, jawab gue mantap. Dan tetep, dengan kondisi idung sedikit dangak.

Mungkin kalo diliat-liat, mbaknya malah udah bisa mikir, ‘ini gue ngomong sama orang apa lobang idung? Kok, gede, terus item.’

Sejauh ini memang tampak berjalan lancar, aman dan terkendali. Sampai pada akhirnya, tepat di saat si mbaknya kembali bertanya, dimana gue rasa ini akan jadi pertanyaan terakhir yang bisa gue jawab dengan sentuhan cool, keren, dan sedikit kibasan rambut, namun mahabarata malapetaka itu datang.
“oh iya, mas, ini yang dicover apa aja ya, mas?”, Tanya mbaknya, kalem.

Uhh, pertanyaan yang bagus.

“ini yang dicover---”, Belum sempat gue menjawab secara utuh, teman kantor gue tiba-tiba memanggil dari arah samping. Ya, ini dia mahabaratanya. Oh sorry, malepetakanya. 

“yuuuh”, Ini sakit, kawan.

Gak cukup sekali, dia manggil lagi. “yuuuuh”, ini sakit banget, kawan.

“Yuuuh”, OKE. ASLI. INI. PEDIH. BANGET. COY. 

Sayup-sayup suara kampret itu pun reflek gue balas dengan tengokan gondok sejamban. Dan tanpa gue sadari, dalam gerakan menengok barusan, hidung gue kembali pada posisi semula. Dimana apa yang gue tahan selama pembicaraan tadi sama si mbaknya, terasa bergerak, berjalan, merangkak, ke arah bawah.

Ah… cairan itu.

Dalam kondisi gawat semacam ini, gue secepat mungkin bergegas memberi tanda ke temen gue untuk menunggu sebentar. Dan tepat setelah memberi tanda dengan tangan. Oke, lebih tepatnya dengan brutal, gue pun meneruskan gerakan dengan menengok kembali ke arah muka mbaknya. Uhhhh. Dan disaat itu, di detik-detik itu, cairan tubuhku, cairan hidungku… ternyata sudah nongol menjuntai ke bawah segambreng-gambrengnya. Tepat didepan muka mbaknya, lalu srooot! 

Gue gak kuat lagi. Gue sedot tepat didepan congornya. Ini udah selesai. Udah gak aka nada apa-apa lagi. Udah terlanjur.

Gue tau dia kaget. Gue juga kaget, sih. Kita kaget bareng gara-gara ingus.

Sampai disitu, yang bisa gue lakukan hanya menjelasakan dengan tampang malu, sambil megang-megang idung. Memposisikan diri agar mbaknya maklum kalo gue emang lagi gak enak badan. Ya, mau gimana lagi. Harapan ini pupus. Musnah. Hilang. Kebakar. Meledak. Botak!

Gak lama setelah itu, mbaknya cuma bisa ngangguk-ngangguk dengan acang-acang dan… pergi gitu aja. Mungkin dia juga udah mulai takut diterkam igus gue kali ya.

Ganteng gue… ambrol.

Yap, disinilah gue sekarang, bekerja di salah satu asuransi kesehatan yang lagi rame-ramenya dan harus tetap survive meski lagi gak enak badan gini. Semangat!

Oh iya, ngomong-ngomong, udah lama juga gue gak nulis. Ya, salahkan pada pekerjaan kantor yang lagi seru-serunya. Belakangan, kegiatan gue memang berputar-putar semacam satu “rantai makanan”. Berangkat pagi - pulang malem – kecapean - tidur. Besoknya? Berangkat pagi - pulang malem – kecapean - tidur. Berangkat pagi - pulang malem – kecapean - tidur.

Mungkin itulah gue beberapa bulan belakangan. Dan dampaknya, ya gini, jadi agak kurang gaul, gak ngerti apa yang lagi hits, dan sering kaget-kaget sendiri kalo ngeliat gaya dandanan anak gaul sekarang. Kasihaaan.

Bentar…
Srooot. Oeeek!

Oke, lanjut. Setelah bergelut dengan beberapa kerjaan, pada akhirnya gini deh, gue tepar juga. Puncaknya, tepat di siang hari kemarin, pas disaat kerjaan lagi bikin pusing, idung gue udah gak enak, meler terus. Mata juga panas. Ditambah sama kepala yang rasanya berat baget. Kalo dipikir-pikir emang jadi mirip tukang mandi bola kena TBC.

Sekarang? Gue lagi kriep-kriep lemes di depan laptop, di kamar, abis minum obat. Semoga besok sehat, deh. Amiin.

Oh iya, soal buku ke-2 ya? sejauh ini masih 50 % draft 1 aja yang bisa gue kerjain. Kasian ya, iya. Gue bingung kapan bisa nyeleseinnya. Pada akhirnya kembali lagi seperti hari-hari sebelumnya, besok aja, deh. Dan pas dihari besoknya, gue mikir lagi… besok lagi aja, deh. Akkkh! Sebenernya, udah gak enak banget sama editor gue. Tapi, ya gimana. Gue butuh waktu untuk tenang biar bisa nulis, tapi belum dapet-dapet juga. Sabtu-minggu? Gue butuh istirahat buat senin sampe jumat lagi. Akkkkh!

Semua serasa lengkap kali ini. Gue tepar, handphone belum lama juga ilang, kerjaan kantor banyak, naskah buku ke-2 gue juga seperti lagi teriak minta diselesaiin. Kangen sih, ke toko buku lagi dan ngeliat nama gue ada dibeberapa barisan buku-buku. Rasa bangganya tuh, nyeeeesssss. Hehehe.
 
Okelah, mungkin sekian dulu yang bisa gue certain. Lumayan lah buat postingan baru. Muehehehe.
Sampai ketemu lagi ya.
Srooot!