Monday, April 21, 2014

Bad-Boy


Gue bingung, kenapa sih masih ada aja cewek yang suka sama cowok bad-boy?! Lagian, kelebihan cowok bad-boy itu paling apa, sih? Paling mereka lebih keren, lebih macho, lebih berani, lebih jantan… emmm, oke, banyak ternyata.

Kalo kata temen gue, cowok bad-boy itu identik sama jiwa-jiwa tak sempurna playboy. Bahkan ada juga yang bilang kalo cowok bad-boy itu punya aura tersendiri yang bisa bikin cewek tergila-gila.

Cowok bad-boy, biasanya juga seenaknya aja kalo pake baju. Bukan, bukan berarti dia tiba-tiba ke mall pake baju di kuping kiri. Mereka cuek kalo pake baju. Pokoknya seenak bulu keteknya sendiri. Entah pake baju yang udah lama gak di cucilah, berantakanlah, tapi tetep, selalu bisa bikin cewek-cewek meleleh. Beda sama gue, yang kalo kemana-mana pake baju berantakan, udah bisa dikira gembel Zimbabwe.

Kalo cowok bad-boy tuh enak. Mau pake baju compang-camping tetep aja keren.

Cewek 1 misalnya: ‘eh, gila ya… gila ya, liat deh, ituuuu. *nunjuk cowok bad-boy* ‘ya ampun, macho banget… iiiih’.

Temen-temennya (cewek 2, 3, 4, 5, 6): *kompak bersuara koor* ‘ih… iyaaa macho banget. Ya ampuuun’.

Nah enak, kan. Coba gue. Jalan baik-baik masuk mall, menuju keramaian, gak lama… 

Cewek 1, 2, 3, 4, 5, 6. Ibu-ibu hamil. Tukang bagi-bagi brosur. Satpam. Lari pontang-panting sambil zikir.

Nasib.

Melihat banyaknya para wanita yang antusias dengan gaya cowok bad-boy, akhirnya gue mencoba mencari beberapa tulisan yang menjelaskan kenapa cewek-cewek suka sama cowok bad-boy. Menurut beberapa tulisan yang gue baca, tertera kalo cewek suka sama cowok bad-boy itu karena tampak macho dan seksi di mata para cewek. Walaupun sampe sekarang gue juga gak ngerti definisi cowok seksi itu gimana.

Selain itu, menurut tulisan yang gue baca, cowok bad-boy juga memiliki kharisma yang khas. Katanya sih cara mereka menatap dan ngomong bisa bikin adrenaline wanita terpacu. Ini mungkin mereka tatapannya sambil lompat dari fly over kali ya.

Kalo diinget-inget lagi, proses pemilihan pasangan orang dewasa tuh lebih enggak demokratis dibanding cara pemilihan pasangan sewaktu kecil. Kalo sewaktu kecil, biasanya cuma tinggal dirembukan sama satu genk, ‘eh… eh, gebetan gue yang itu ya’, ‘yaudah, gue yang ini’, 'eh eh yang gue itu loh itu loh’. Nah, jadi deh suka-sukaan. Beres.

Kembali ke soal cowok bed-boy (cowok Rajang) bad-boy. Kalo dipikir-pikir, emang kalian para cewek pada gak takut gitu kalo lagi pelukan sama cowok bad-boy tau-taunya bau badannya bisa menimbulkan konflik antar planet? Atau, emang gak ngilu apa kalo lagi cipokan terus tiba-tiba sadar, ‘loh sayang, gigi kamu kok lenyap semua?’, ‘iya, kemarin abis ketimpuk anak SD pake mangga’.  Ih, gue mah ogah. Ya iya lah.

Pada intinya, selain tukang cimol, cowok bad-boy juga punya daya tarik tersendiri buat di deketin para wanita. Melihat ini, sebagai cowok yang pingin ditaksir, ini jadi bikin bimbang, gue mesti jadi cowok bad-boy apa cowok-cowok iptidiyah yang berhati putih?!

Beberapa perbedaan yang gue temuin setelah melakukan riset terhadap diri gue dan cowok bad-boy, ternyata cukup mencengangkan, dan ini dia. Gue harap kalian tercengang-cengang. Sekali lagi, tercengang-cengang.

GUE.  
  • Gue: kalo galau, showerannya pake air toren. Cowok bad-boy: pake darah. Behhh.
  • Gue: kalo makan lewat mulut. Cowok bad-boy: makan lewat udel. Behhh (entah gimana caranya).
  • Gue: kalo uji nyali, kesurupan. Cowok bad-boy: nabokin setan. Behhh.
  • Gue: kalo naik motor di belakang truk pengangkut ayam, mau mati. Cowok bad-boy: loncat ke truknya, jambakin ayamnya. Behhh. 

COWOK BAD-BOY.
  • Cowok bad-boy: kalo jongkok disangka preman. Gue: disangka tapir aborsi.
  • Cowok bad-boy: kalo macet geber-geber motor. Kalo gue: mangap ngeliat langit.
  • Cowok bad-boy: punya tato gambar tengkorak. Kalo gue: tanda lahir bentuk tempe goreng. 
  • Cowok bad-boy: kalo diem disangka marah. Kalo gue: disangka pup dikit di celana. 
  • Cowok bad-boy: kalo nongkrong minumnya bir. Kalo gue: minum Arinday. 
  • Cowok bad-boy: kalo godain cewek, ceweknya malu-malu. Kalo gue: ceweknya nyerang.

Oke, mungkin sekianlah perbedaan signifikan yang terjadi antara gue dan cowok bad-boy. Kalo kalian juga punya perbedaan lain, tambahin yak di kolomkomentar.

Ya, pada akhirnya di paragraf akhir ini mungkin gue harus ngerti sih, kalo untuk dapet apa yang gue mau, mungkin gue bisa aja berubah jadi orang lain. Sedangkan kalo gue mau menjadi diri sendiri, gue tau, gue bakal dapet apa yang gue butuh. 

Salam, behhh.