Monday, March 31, 2014

Coblos Ah.



#google.com
Seperti yang babeh-babeh dan mpok-mpok tau, beberapa bulan lagi kita akan melakukan proses pemilihan presiden baru atau biasa disebut PEMALU PEMILU. Jadi, gak heran kalo belakangan pemberitaan jadi sibuk ngomongin si calon A atau si calon B. Selain itu, iklan-iklan politik juga jadi makin ada dimana-mana. Di TV, surat kabar, baliho, bahkan juga mungkin ada di lubuk hati paling dalam. Halah.

Manda: Mas, sekarang banyak ya foto-foto tukang kampanye.

Gue: tukang kampanye?!

Manda: iya, yang di pinggir jalan itu. *Manda ngotot. Keteknya beranak*

Belakangan, gue baru sadar yang dia maksud "tukang kampanye" adalah "caleg". Ya ampun, ini sejak kapan istilah "caleg" berubah jadi "tukang kampanye"?!

Semenjak dulu, gue memang tertarik sama yang berbau-bau politik, apalagi pemilu. Sewaktu kecil contohnya, gue pernah hampir dibantai satu TPS gara-gara memperolok salah satu partai yang penggemarnya ternyata cukup banyak di TPS tersebut. Untungnya, waktu itu gue masih kecil. Jadi ya cuma di sorakin aja sama orang-orang. Gak tau jadinya gimana kalo waktu itu gue udah gede, mungkin gue udah bisa ditackel sama orang sekampung.  Iya, waktu kecilnya gue emang ngeselin. Gedenya? najisin. Hehehe.

Sewaktu kecil gue emang punya kemampuan bertampang ngeselin. Mau ngapa-ngapain jadi serba salah. Gue lagi bengong aja disangka nantangin. Gue mangap, disangka monyet lagi marah. Ini kalo gue boker di tengah jalan, jangan-jangan malah di sangka kalajengking aborsi.

Sewaktu kecil gue juga suka banget kalo ngeliatin orang-orang kampanye. Dulu, mungkin gue gak ngerti maksud mereka ribet-ribetan macam itu untuk apa. Om-om bawa-bawa bendera gede banget lah, naik motor di jalan-jalanlah, panas-panasanlah, dan gue yakin, bau badannya udah bisa bikin mencong idungnya Justin Biber. Astaga, ini serem banget.

Tapi yang jelas, setiap kalo gue dapet kabar ada grombolan kampanye dari temen-temen, gue pasti langsung ngibrit ke jalan raya cuma buat ngeliat pawai kampanye mereka. Gak peduli apapun partainya, gue pasti langsung melambaikan tangan sambil teriak-teriak setiap mereka lewat. Pokoknya dulu gue keren banget lah. Ya… sebelum akhirnya tau, ternyata gue dulu mengenaskan banget.

Ketika beranjak dewasa, tepat di saat pemilihan caleg. Tepatnya tahun… emm tahun… oke, gue lupa tahun berapa. Tapi yang gue inget, saat itu adalah pertama kalinya gue melakukan manuver dalam coblos-mencoblos muka orang.

Saat itu, sekitar pukul 10 pagi gue udah meluncur ke TPS dengan berpakaian “semaunya”. Iya, yang gue tau, orang kalo mau ke TPS biasanya dandan rapih, cantik, ganteng. Cowoknya rapih pake kemeja, celana panjang,  ceweknya cantik minimal udah pake bedak sama cukur bulu ketek.  Sedangkan gue, kesono udah mandi aja udah new 7 wonders banget.

Sesampainnya di TPS, cuaca terasa baik, suasana saat itu juga cukup ramai. Untuk pertama kalinya, gue perlahan menuju jalan pintu masuk TPS. Inilah saat-saat terkeren gue. Gue merasa lebih dewasa saat itu. Momen ini yang ditunggu-tunggu. Bisa nyoblos dan bisa upload poto kelingking gue yang kena tinta. Yoi, dulu itu udah gaul abis.

Dengan pelan,  gue berjalan penuh aura sotoy. Angin menyibak rambut gue, muka gue juga lagi bagus saat itu. Sampai akhirnya tepat di depan pintu masuk, gue mikir… gue mikir… gue mikir… dan yak, ‘oke, gue mesti gimana dulu nih?!’

Bagus, gue gak ngerti prosedurnya gimana. Gue ngeliatin orang mondar-mandir dengan mudahnya, sedangkan gue gak ngerti mesti ngapain dulu.

Ada beberapa yang terlintas di pikiran gue saat itu: Pertama, apa iya gue mesti ngobrol sama hansip dulu biar asik? Kedua, beli bubur di sekitar TPS biar gak laper? Atau yang lebih ekstream, kayang di meja panitia biar langsung dikemplang bolak-balik sama hansip?

Sebagai pencoblos yang masih newbie, biar gak keliatan bego-bego amat, saat itu gue memilih mingkem di bawah pohon rindang dekat TPS sambil memperhatikan orang-orang. Ada bapak-bapak yang ngerokok sambil ngobrol,  ibu-ibu yang ngerumpi, dan juga senior-senior komplek yang sok tua, mereka semua tampak pro sekali dalam bidang coblos mencoblos.

Di tengah kebingungan mesti ngapain, gue sempat melihat ada baliho gede banget yang mantap bertuliskan: “Ayo! Tentukan Suaramu”. Ngeliat ini, pikiran gue langsung tersentak. Enggak, gue enggak cepirit. Gue cuma bingung sama konteks kalimat baliho gede ini: “Ayo…. Tentukan… Suaramu”. Disini gue langsung mikir, kayaknya kata iklan-iklan di TV, kita cuma disuruh nyoblos, deh. Ini kok jadi disuruh nentuin suara? Saat itu gue bimbang, antara mau nyoblos atau mau paduan suara. Apa jangan-jangan gue ada di tempat yang salah? Apa ini audisi idol? Satu hal yang bakal horror banget, gue mulai curiga kalo di dalam bilik nanti ada Anang-nya.

Terus, bagian mananya yang mesti gue coblos dari Anang? Nah, lho.
 
Setelah pemikiran aneh yang bisa bikin gue mabok Anang, tiba-tiba gue dipanggil salah satu petugas keamanan TPS buat ngikutin arahannya sembari memberi secarik kertas. Ya, pada akhirnya gue nyoblos juga.

Well, semoga di pemilu tahun ini kita sebagai rakyat yang mempunyai hak memilih bisa benar-benar dapat pemimpin yang lebih baik lagi. Amiin.

Anti politik ya silahkan. Tapi, kalo gak mau dibego-begoin, ya... jangan buta-buta amat, lah.
Nyoblos yuk ah.

***

Di bagian akhir ini gue juga mau ngucapin terima kasih buat temen-temen yang udah support gue soal tulis-menulis. Terima kasih. Mari terus menulis, kawan.