Wednesday, February 26, 2014

Hujan

Di sisi lain, ada kalanya gue suka banget sama hujan, di balik kaca jendela, melihat titik-titik air, melihat cahaya yang membias dan juga mendengarkan alunan lagu pelan. Terkadang, ini cukup untuk ngebuat gue ngerasa nyaman. Meskipun di bagian lain ada setumpuk project yang belum selesai, ditelaksonin orang karena ngelamun di lampu merah, atau sekedar nyokap yang tiba-tiba sms, ‘Gayuh, ini nomor mama yang baru, nomor kemarin gak hoki’. Entahlah… sejak kapan nyokap gue ini percaya sama soal hoki-hokian. 

Bagi gue, momen hujan seakan punya daya magisnya sendiri dalam menciptakan satu momen yang pas untuk ngebuat lebih jeli. Seperti melihat apa yang selama ini dilewatin gitu aja. Entah beberapa sepasang kekasih yang resah mencari tempat berteduh, pedagang-pedagang kecil yang sibuk memasang tenda,beberapa anak-anak dengan payung kecilnya, atau sekedar udara dingin yang saat itu gue rasain. Semua seperti jeli untuk bisa gue nikmatin. 

Gue suka banget sama cara hujan. Ketika gravitasi menimbulkan efek gesekan hingga ngebuat diameter titik hujan menjadi kecil, ketika air-air di bumi bersirkulasi tanpa sepengetahuan gue. Gue juga suka ketika setelah hujan turun, ilalang, tanah, juga rerumputan menjadi basah dan wangi. Dan tentunya gue juga suka, ketika cara hujan menghipnotis gue hingga bisa merasakan semua ini. 

Entah sudah jadi kebiasaan atau enggak, dalam momen hujan, gue juga sering dengan sengaja mendengarkan lagu pelan. Gue suka aja. Di saat seperti ini selalu pas buat gue untuk berpikir ulang tentang segala hal sambil senyum. Entah cara gue mengingat masalah gue, kesalahan gue, atau hal-hal sepele. Bener banget, sepertinya gue udah terlanjur jatuh cinta sama suasana hujan. 

Sewaktu kecil, gue sempat sakit gejala radang paru-paru.  Hampir setiap hari gue mesti ke rumah sakit untuk rawat jalan. Kata nyokap, gejala radang paru-paru yang pernah gue alami dulu emang karena kita sering pindah-pindah tempat tinggal ngikutin dinas bokap. Dari kecil gue jadi sering bolak-balik naik kereta, bus, pesawat atau moda transportasi lain untuk pindah kesana-kemari. Bayangin, gue di umur 1 sampe 3 tahun aja udah jadi bolang.

Selain itu, pergaulan gue sewaktu kecil juga jadi gak tentu. Setiap kali baru kenal temen sebentar, gak lama gue mesti kenalan lagi sama temen baru di beda daerah.  Dari Puwokerto, gue pindah ke Makasar-Sulawesi Selatan. Dari Makasar, gue pindah lagi ke Purwokerto.  Selanjutnya, gue pindah ke Jakarta, dan gak lama gue pindah lagi ke Bekasi. Iya, tepatnya di daerah yang jauh dari mana-mana. Bahkan, dulu gue sempet curiga kalo mau kesini aja mesti diruat sesepuh sama harus pake baju adat sekitar.

Entah ada hubungannya sama radang paru-paru gue sewaktu kecil atau enggak, sampai sekarang gak tau kenapa, setiap kali kedinginan, gue jadi sering batuk-batuk gak jelas. Bukan, gue bukannya mau berubah. Gue cuma jadi gak kuat aja sama yang namanaya dingin. Kalo kemana-mana jadi mesti siaga jaket, entah itu lagi panas atau dingin, gue akan tetep bawa. Sekedar buat jaga-jaga aja, sih. Intinya, ya jadi ribet.

Di luar itu semua, kembali lagi, gue tetap suka suasana hujan. Seperti halnya hati yang sudah terlanjur sayang. Sebagaimana pun dia ngebuat gue repot dan harus mencari-cari tempat berteduh, basah-basahan, atau juga batuk-batuk kecil, gue akan selalu suka dia. Gue suka caranya yang ngebuat gue nyaman, jeli dan seakan bisa larut dalam tenang.

Ngomong-ngomong soal hujan, gue jadi inget kata-kata yang pernah gue baca, kalo… “Di dalam hujan, ada lagu yang hanya bisa didengar oleh mereka yang rindu”.

Ya, mungkin sama seperti saat ini, seperti gue yang merindukan dia… dalam hujan. 

3 comments:

  1. hujan itu ibarat pelukan hangat tuhan pada hambanya, perasaan jadi hangat badan jadi seger suasana nyaman dan banyak lainnya

    *bagus juga kata kataku* hehehe
    salam kenal kakak :D

    ReplyDelete
  2. Hahah Gayuh ngomongin hujan :D
    hujan memang selalu punya cerita, bener banget...
    kadang di sudut kos-kosan yang sempit ada mahasiswa yang mengutuk hujan karena cuciannya celana dalemnya gak kering2

    ReplyDelete
  3. lama nggak mampir ke blogmu yuh.
    coba di check, kok batuk mulu kalo kedinginan.
    smga ttap sllu sehat yah.

    ditunggu kunjungan baliknya. :)

    ReplyDelete