Saturday, January 4, 2014

Bicara Komik


Beberapa hari belakangan, gue lagi hiatus nulis, nih. Rasa malas mengalahkan segalanya. Entah karena didukung cuaca yang adem ayem atau memang lagi gak fokus aja. Padahal, targetnya di akhir tahun kemarin harusnya naskah gue udah sampai 50%, tapi malah meleset dan prosesnya mandek di 45%. *tepok jidat*
Agak iri sih, sama temen-temen penulis yang udah mau rilis buku baru. Hmmm, sepertinya memang lagi butuh suasana baru buat nulis nih, dimana ya?!

***

Oh iya, gue mau ngomongin ini.


di atas adalah komik pertama gue, buku yang secara fisik udah mirip sama buku-buku zaman masehi ini, gue beli tepat disaat duduk di kelas 5 SD. Madrasah kelas 4. Tanggal 25, bulan Agustus, tahun 2000. Hari sabtu. Kenapa gue tau? Jawabannya ada di foto dongo berikut.


Yak, itulah jawabanya. Di dalam komik Detektif Conan pertama ini, gue menulis lengkap biodata diri sendiri.
Kalo kalian bertanya kenapa di foto tersebut ada gambar girnya, sampe sekarang gue juga masih bingung kenapa ada gir di biodata gue. Kemungkinan terbesar, kayaknya dulu kepala gue ketabrak gir terus trauma, dan kalo kumat, jadi suka gambar-gambar gir dengan sendirinya. Entah ini penyakit apa. Mungkin Hepatitis gir, kali ya.

Satu hal besar yang masih bikin bingung, kenapa juga gue mesti nulis biodata di dalam komik lengkap beserta kelas, alamat sekolah, dan kelas madrasah?! Ini gak penting sama sekali. Bahkan, gue mau nulis jam waktu pembelian aja sampe mau ngegambar bentuk jamnya segala. Kayaknya gue abis salah jajan, deh.
Kegilaan gue terhadap komik, ternyata masih berlanjut sampe gue duduk di kelas 2 SMP. Saat itu koleksi komik gue plus komik temen-temen yang lupa gue balikin udah makin banyak. Bahkan, kalo mau disusun, mungkin malah udah bisa bikin rumah BTN tipe 45.

Beberapa tahun lalu, gue memang masih bisa ngeliat komik-komik gue bertumpuk sampe bingung mau ditaro dimana, tapi belakangan, sisanya entah kenapa tinggal segini.



#Mau garuk tanah rasanya. 

Iya, dulu gue memang salah satu penggemar komik Detektif Conan. Saking terobsesinya, gue juga pernah bikin grup detektif wannabe sama temen satu komplek. Saat itu kita menjadi sering menganalisis dan memperhatikan gerak-gerik orang yang jalan kaki, ibu-ibu yang lagi nyapu, abang-abang somay, sampe bapak-bapak yang abis pulang kerja. Mungkin bagi kita ini keren, tapi bagi orang lain, kayaknya kita lebih mirip anak yang abis keserempet santet dibanding detektif.
Diluar itu, gue juga pernah nekat bikin jam-jaman bius ala Conan Edogawa. Dengan bermodal jam G-Shock gambar lumba-luba, jam tangan itu gue modif abis-abisan. Kacanya gue coba bikin buka-tutup, tombolnya gue alih fungsikan, dan juga gue kasih baterai cadangan di sisi sampingnya (baterai ABC gue isolasi di talinya). Setelah seharian penuh berkutat dengan jam G-shock dan terobsesi pnya jam bius Conan, akhirnya yang terjadi adalah: Jam gue ancur. Kacanya copot gak bisa dipasang lagi, beberapa tombol gak berfungsi, talinya lengket kena bekas isolasi, pengait talinya patah, dan yang paling bikin gue nyesek: lampu dengan background lumba-lumba unyu itu… mati total!!! Asem!!!

Cih, kalo gue ngeliat gue saat itu, mungkin tuh anak udah gue colok pake kaki.

***

Oke, kita kembali bicara soal komik. Sewaktu SMP kelas 2, gue punya temen yang jago banget gambar tokoh-tokoh game, sebut saja namanya Bunga. Oke ralat, gue lupa kalo dia cowok. Ya, sebut saja namanya Andika Kangen Ngeband. Oh enggak, Andika saja. Andika, temen satu bangku gue ini suka banget gambar-gambar tokoh game yang sedang dia mainkan di balik beberapa buku pelajarannya. Saat itu, yang ada di pikiran gue, ‘idih, gambar apaan, tuh? NORAK PARAH LO!!!!’, besoknya? gue beli buku tulis khusus buat digambar-gambar.

Untuk menyaingi Andika, gue jadi makin giat main game. Gue juga suka melototin beberapa tokoh-tokoh familiar di game. Dari monster-monster, tokoh jagoan, sampe beberapa game pemain bola. Persaingan saat itu terjadi sangat ketat. Kalo saat itu Andika udah jago gambar tokoh Cloud di Final Fantasy, saat itu satu-satunya yang gisa gue gambar cuma tokoh Pacman di Nintendo. Ya… lumayan lah ya.

Seiring persaingan yang semakin sengit gak sengit , kita akhirnya bekerja sama secara keseluruhan. Kita bikin anak komik bareng. Gambar bareng. Bikin karya bareng. Mantap!
Gila, saat itu kita bener-bener merasa keren banget. Gue udah bisa ngebayangin gimana kalo komik-komik kita terjual di toko-toko buku, berjejer bareng komik-komik yang gue suka, dan kita pasti dijuluki si anak SMP jago gambar.  Aoyama Gosho? dia pasti bakal risih karena merasa tersaingi.
Tapi, setelah tepat di awal kenaikan kelas 3 SMP, sayangnya komik ini baru jadi setengah jadi. Komiknya sendiri sampai sekarang masih gue simpan dengan rapih. Ini dia,


Yakemakazu! Jenjeng jenjeng!!!
Keren, mantap, padat, kencang, presisi. Yoi, itu nama komiknya. Ya, walaupun sampe sekarang gue juga gak ngerti itu artinya apa. Padahal aja artinya: Yakemakazu = Alergi kumis bapak.


Dalam proses pengerjaan komiknya, Andika memang hanya sedikit berperan di sini, dia cuma menggambar beberapa bagian saja. Sedangkan gue, dari cover sampai beberapa hal yang krusial, hampir semua gue yang gambar. Dan hasilnya, bisa ditebak, komiknya ancur! Liat aja covernya, niatnya mau gambar jagoan malah jadi gembel yang bawa-bawa parang.

Bukti kuat lainnya, ya ini,



Gambar di atas, adalah bagian yang niatnya gue mau gambar orang lagi jongkok sambil kesakitan, tapi, takdir berkata lain, hasilnya malah kayak abang-abang abis diperkosa orang gila. Bandingkan sama gambarnya Andika yang satu ini,


Nah, bener kan, dia emang jago gambar. Persaingan ini bego ketat sekali.
Ngomong-ngomong soal komik, sepertinya gak lama lagi akan ada yang baru di blog gue. Ditunggu ya. Hihihihik.

***
Hal lainnya, sebelum gue nulis ini, gue baru banget nonton film MONSTERS UNIVERSITY 2. Asli, nih film inspiratif abis. Oh bukan, gue bukan terinspirasi jadi monster. Tapi dari beberapa adegannya penuh pesan-pesan inspiratif banget. Walaupun ya, gue nontonnya emang udah ketinggalan banget.

Di dalam film ini, gue juga dapet satu quote yang dikatakan Sullivan kepada Mike Gouazofski, si tokoh ijo-ijo punya mata satu itu. Dan kalimat ini, bikin gue semacam dapat “nyawa” lagi.

“Jangan khawatir tentang apa-apa, cukup tunjukan pada orang diluar sana untuk melihat apa yang kita (Mike Gouazofski) bisa lakukan.” –Sullivan-

Yeah! Thanks Sullvian, sepertinya gue memang gak harus berlama-lama hiatus. Mari menulis lagi.    










4 comments:

  1. Wih apa nih yang baru?
    Itu fotonya kekecilan. Ngga kelihatan ._.

    ReplyDelete
  2. jam g-shock yang kalo dipencet ada gambar lumba-lumba itu zaman sd dulu gue pernah punya juga loh. kalo gak salah water resistant kan ? tapi punyaku gak sampe rusak kok. hehe.

    ReplyDelete
  3. Wah.. Kolektor Conan, gue juga... Sampe sekarang gue masih berjuang menuhin koleksi komik Conan yang belum sempurna hehe..

    Btw, ternyata lo jago juga bikin komik gue ngiri -__-
    Kenapa gak lo kombinasikan aja di ilustrasi postingan blog elo...
    Pasti keren abis!

    Ciye~ yang naskahnya udah 45% ciye~

    ReplyDelete