Tuesday, December 24, 2013

Bukan Lagi Anak Kampus.

Beberapa waktu lalu gue sempat dapet kiriman foto dari para keluarga Jerawatunyu Mania yang sempat beli buku gue. Terima kasih ya, sudah repot-repot mengirim fotonya J


Yap, seperti janji gue, dimana gue akan memajang foto-foto kalian di sini, maka inilah dia:

#Gaulnya naik level, kakaaak.

Sekali lagi terima kasih buat temen-temen yang sudah beli, semoga di buku selanjutnya bisa borong ya. Muehehehe. Amiin.
Oke, kali ini gue mau ngomongin ini,

***

Setelah perjuangan yang berdarah-darah selama menjadi mahasiswa, akhirnya gue bisa menghirup udara ini. Udara kebebasan. Iya, tepat di draft pertama judul ini, gue baru banget sampe rumah dari JCC untuk upacara wisuda. Hihiy!
Acara wisudanya? Hikmat, laper, pake jas kayak sales, dan gue pake toga kayak ondel-ondel mabok.

Ya, pada akhirnya gue lulus kuliah juga. Alhamdulillah.*mosing pake toga*

Setelah lulus dengan perjuangan yang cukup berat, gue masih gak percaya kalo di judul kali ini memang bakal ada kalimat: “Gue kangen kuliah!!!!.” Sekali lagi, “Gue kangen kuliah!!!!”.Yap, kalimat ini bener-bener ada di judul ini. Ini ajaib sekali, kawan. Sebagai mahasiswa yang gak rajin-rajin amat, terasa agak aneh juga buat nulis kalimat itu berkali-kali.

Seperti yang gue bilang tadi, karena gue kangen kuliah, maka inilah gue yang mencoba flashback ingatan-ingatan gue ke ke masa-masa kuliah dulu. Dari yang bodoh-bodohnya sampai yang bego-begonya. Oke, itu sama aja, sih.

Dimulai dari urusan di luar kelas, gue inget banget ketika di satu sore duduk kalem di kantin kampus. Gue sok serius di depan laptop, gaya juga sok keren dan ditambah ngetik-ngetik gak jelas di papan keyboard. Keliatannya mungkin kayak mahasiswa pinter, padahal, lagi nebak-nebak password hotspot kampus. Ya, salahkan diriku yang gak modal dan pelupa ini.

Seiring cuaca sekarag yang lagi sering-seringnya hujan, gue juga jadi inget gimana cara gue menikmati itu kala di kampus. Gue pakai headset, dengerin lagu pelan, dan duduk di pelataran kelas sambil nunggu hujan.Hmmm… gue selalu suka ini.Bau aspal yang tiba-tiba manyatu dengan air hujan.

Sedangkan yang gak gue suka dan yang paling sering gue alami adalah, gue pake headset, dengerin lagu pelan, dan pas mau buang air kecil… baru sadar kalo daritadi resleting celana gue udah terbuka kemana-mana. Ya, seenggak gue jadi tau apa alasan para gadis kampus gak mau deket-deket gue.
Ini revisi muka dimana ya?

Dalam kehidupan bermahasiswa, hidup berkelompok adalah pilihan hidup yang tepat.Kita bisa ngobrol banyak hal. Dari mengusir penat, sampai yang paling penting: bisa bertahan dari tugas-tugas kampret. Ganti nama - ganti NIM – kumpulin - kelar.Astaga, ini aib.

Gue juga inget banget, bagaimana gue sering memesan kopi di warung kampus yang kalo pas nganterin kopinya, badan si abangnya selalu beraroma ketek om-om aerobik. Saking baunya, teori gue terhadap ketek dia adalah: Jika ada gaya nyungsep menuju keteknya, dan itu adalah seekor tikus, maka99 persen dipastikan tikus itu..main angklung mencret.

Di kejadian lainnya, gue juga inget gimana kerennya muka gue ketika lagi asik-asiknya main handphone di kelas, tiba-tiba dosen yang dari tadi lagi menerangkan mata kuliah memanggil nama gue. Dan tiba-tiba… istilah-istilah aneh bergema.

Dia bilang, ‘Gayuh, tolong dong kamu jelasin yang dimaksud Measurement Analysis itu apa sih??’

Gue mangap luar biasa. Antara mikir sama mau ngentut.

Sumpah, demi cabe-cabean Afrika, gue gak ngerti itu apa. Pinginnya sih dengan bego gue jawab, ‘oh, itu nama orang, bu.’ Tapi, kayaknya bukan, deh.
Kalo cewek, mungkin dia bisa langsung ribet nanya ke temen sebelah, tapi kalo gue… pasang muka berak aja dulu.

Melihat reaksi gue yang mangap luar biasa, semoga dosennya tetap tabah dan gak lemes sambil nanya, ‘Gayuh, tolong dong kamu jelaskan langkah-langkah ngebanting otak gimana?’

Ya, beginilah kalo kuliah malem, bawaannya ngantuk, males, tapi main hape. Kalo udah kayak gini, di hari selanjutnya gak ada yang lebih sering selain berdoa dalam hati,

‘mudah-mudahaaaan… dosennya gak masuk, ya Allah….’. Gak lama, dosennya masuk.

Hadehhh.

***

Sampai akhirnya, di sinilah gue: Dulu, disaat kuliah… merasa pingin cepet-cepet lulus. Sedangkan setelah lulus…malah pingin cepet-cepet temen kuliah lagi. Ya, lebih menghargai apa yang dimiliki sebelum merasa kehilangan, mungkin salah satu cara untuk mensyukuri apa yang kita punya.

‘Bro, kapan bisa kumpul di kampus?’

Sent!

Tuesday, December 17, 2013

#TentangSore

Oke, mungkin ini untuk kesekian kalinya gue nge-share beberapa twit gue ke sini. Gue, sih, mikirnya kalo status-status yang udah lewat di media social itu bakal jarang banget buat gue liat lagi. Kalo dalam ranah mantan, mungkin bisa dikategorikan sebagai sosok mantan yang terlalu mudah dilupakan. Ohok ohok ohok!

Nah, maka dari itu, mumpung status yang gue tulis belakangan ini belum jauh-jauh amat buat dicari lagi, jadi gak ada salahnya buat gue tulis ulang di sini.
Alasannya, sih, simpel; cuman pingin dibaca-baca ulang aja kalo lagi gak ada kerjaan.
Temanya juga masih berkaitan, terutama soal cinta. Biar nanti kalo gue udah punya anak, dan anak gue baca blog ini, dia bisa langsung bilang,

‘Bro, papah gue dulu romantis abiss, coy’. Oke, kayaknya dia bakal agak gaul gitu deh.

***

Untuk kesempatan kali ini, mungkin gue mencoba bikin yang beda. Setelah sebelum-sebelumnya twit gue dikemas dalam format gif, kumpulan twit kali ini gue bikin dalam format video. Biar ada alunan lagunya dikit.
Selain itu, ada juga beberapa point yang gue tambah agar memperkaya isinya. Ya, semoga aja pas untuk sekedar teman ngopi, atau sambil nunggu hujan.

Oke, ini dia.


video


Seperti biasanya, agar kembali nyaman untuk dibaca ulang, ini dia mentahnya:

·         #TentangSore
  • Tentang kali ini, tentang sebuah perasaan yg terlalu sesak untuk sekedar berteman. Sempit, padat, tak terkendali. Sama kayak macet
  • Deg-degan kali ini, tentang rasa cinta yang perlahan tumbuh, dan diam-diam.
  •  Hening kali ini, tentang bahasa kita yang seakan bicara pada satu tatapan.
  •  Senyum kali ini, tentang konspirasi waktu yang menahanmu untuk disini.
  • Canggung kali ini, tentang dua manusia yang tak sengaja bertatapan, lalu dengan cepat sama sama menghindar.
  • Nyaman kali ini, tentang kita yang mencoba hangat secara hati.
  • Dingin kali ini, tentang rindu yang terlalu cepat isi ulang.
  • Sepi kali ini, tentang lamunanku yang masih saja tentang kamu.
  • Usaha kali ini, tentang usaha yang terlalu lama dan tetap terabaikan.
  • Tentang kali ini, tentang rasa ragu pada ucapan kata cinta. Takut, penasaran, dan sedikit gila. Sama kayak nonton film horror.
  • Pahit kali ini, tentang hati yang dibuat terlalu cepat jatuh cinta, dan terlalu cepat pula untuk ditinggal.
  • Diam kali ini, tentang cinta yang siap patah hati dengan cara tiba-tiba.
  • Tarik nafas dalam kali ini, tentang perasaan cinta yang ditahan karena gak mau sakit lagi.
  • Nyaman kali ini, tentang harapan yang terlalu lama dalam fatamorgana.
  • Senyum tipis kali ini, tentang kamu yang mundur diawal saling kenal.
  • Antonim kali ini, tentang kamu dan aku dalam rasa yang berlawanan.
  • Sesak kali ini, masih saja tentang sepi. Tentang rasa yang mencoba untuk dipahami…..
  • Senyum dalam air mata kali ini, tentang aku, kamu, dalam masa lalu.
  • Membekas kali ini, tentang melihat punggungmu di akhir pertemuan yang singkat.
  • Dan perasaan kali ini, tentang hati… yang jatuh kepada kamu.
      
 


***

Nih, untuk link youtube-nya…

Setelah sebelumnya gue pake adobe premiere untuk membat video Jerawat Unyu-Unyu, untuk video kali ini gue pake picasa. Walaupun jadi agak terbatas, tapi lumayan lah, prosesnya jadi lebih cepat (bilang aja males). :D

Iya, belakangan gue lagi flu berat. Gak enak badan banget bawaannya. Mau ngapa-ngapain juga lemes, males, lesu, ingusan pula. Udah gitu, flu-nya juga bikin mata gue panas. Sempet mikir sih, jangan-jangan gue bakal jadi anggota X-Men, nih. Iya, saking panasnya, kayaknya mata gue bakal keluar laser lahar, deh.

Okelah, sekian dulu. Ngetwit lagi, yok.

*srooot… sroooot* follow gue ya, nanti gue follback, kok. :)

Bang… bang, meper dong, bang.