Thursday, November 28, 2013

Menunggu Felin


'Aku udah di jembatan, nih’, kata gue di ujung telpon ketika janjian sama Felin, gebetan gue saat itu. Sebuah catatan: sampe sekarang, gue masih gak habis pikir kenapa saat itu lebih memilih janjian di jembatan dibanding di mal. Herannya lagi, kenapa juga si Felin mau. Gue agak curiga kalo Felin merasa tertantang sama tipe-tipe cowok pinggir jembatan macam gue.

‘Oh, tunggu ya, aku ke sana’. Kata Felin di telpon. 

Yak, saat itu gue memang lagi dekat-dekatnya sama Felin, dan selama satu bulan kenal, gue baru satu kali ngajak dia keluar, dan ini yang kedua kalinya. Agak payah memang PDKT gue.
Jarangnya gue ketemu Felin memang karena setiap kali mengajak dia untuk jalan keluar, Felin selalu bilang...

‘uhhh... aku belum siap... aku belum siap, iya, belakangan dia jadi hobi ngomong kalimat “aku belum siap”.

Gue: Fel, ketemuan yuk
Felin: uhhh… aku belum siap

Gue: Fel, kita nonton yuk
Felin: uhhh… aku belum siap

Untungnya gue gak ngomong,
Gue: Fel, kita menstruasi bareng yuk.
Felin: yaah… aku belum siap

Ini entah si Felin belum siap karena malu, atau emang Felin belum siap kalo jalan sama gue disangka kawanan teroris.

***

Di pinggir jembatan, disebuah komplek yang agak sepi ini, yang gue liat hanya beberapa pedagang kaki lima, mobil-mobil yang diparkir di depan rumah, sampai beberapa sepasang kekasih yang bersiap malam mingguan.
Di suasana malam minggu seperti ini memang wajar banyak orang pacaran, walaupun udaranya sedikit memaksa untuk mengancing jaket rapat-rapat, malam minggu tetaplah malam minggu. Banyak orang pacaran, orang PDKT, orang galau, sampai beberapa jomblo yang mencoba lupa kalo ini adalah malam minggu. Sedangkan gue disini, dengan janjian sama Felin, sepertinya gue juga gak mau untuk kehilangan malam minggu ini. Gue mau keren malam ini.

Menunggu orang yang diharapkan memang harus sabar. Walaupun Felin datangnya lama, gue harus santai dan tetap tenang. Gue gak mau merusak kencan ini dengan melakukan hal bodoh seperti menelpon Felin sambil bilang,

‘Felin… cepatlah kemari… atau bapakmu saya pakein daster kembang-kembang!!!! ’,

Dengan begini, gue yakin bapaknya langsung ngongkang-ngongkang nyamperin gue. Dia pake sarung sama singlet doang, bulu keteknya ngebeset-beset aspal, terus rusuh bawa-bawa golok gede banget. Gila, gue bakal mati ini mah.

Kalo otak gue keselengkat dan hal itu bener-bener terjadi, gue yakin, malam minggu gue gak beda jauh sama malam jumat.
Gue harus kembali pada kalimat sabar untuk kali ini. Iya, bisa aja, kan, Felin terlambat karena berusaha tampil cantik buat ketemu gue. Seperti merapihkan garis-garis tipis lipstiknya, membentuk-bentuk rambutnya, atau mungkin juga lagi boker-boker akibat rujak rumpi tadi siang. Yang jelas, yang harus gue lakuin sekarang adalah menunggu. Menunggu dengan tenang dan sabar.

Satu tip yang gue pelajari dalam menunggu gebetan yang lama berdandan adalah:

Jangan makan makanan yang pedas.
Kenapa? Ini sungguh beresiko bikin mules ditempat, men. Gak keren abis kalo kita udah tampil ganteng maksimal mirip Ariel, bagai malaikat kayak iklan-iklan politik, kuat kayak altlet iklan sosis, eh… gak taunya kebelet boker.

Dan kejadiannya, bakal kayak gini:

‘Felin, gawat. Aku harus ngomong ini. Aku harus ngomong ini!!!! kamu tau apaaahhh???
‘apa tuh? Apa tuh?’, kata  Felin penasaran. Setelah Felin diem, gue langsung nyerocos,
‘AKU NAHAN PUP, FEL!!!! KAMU TAU, AKU GAK KUAT KAYAK GINI TERUS!!! AAAHHH!!! TUH KAN KELUAR!!!’,
Endingnya?
Tut tut tuuuut…. Felin menghilang. Dia trauma. Rumahnya pindah ke Alaska.

Dalam hal ini, sungguh beda sama metode nunggu orang yang gak diharapkan. Kalo udah males nunggu, belum 1 jam pasti gue udah gonta-ganti gaya sampai akhirnya mati gaya. Menunggu orang yang diharapkan seperti ini, biasanya gue gak gampang bosan, yang ada gue deg-degan mulu. Gue jadi lebih sering wawancara diri sendiri. Semacam bertanya-tanya: malam ini bakal lancar gak ya?, Felin berontak gak ya?, Felin bakal lari gak ya?. Buset, ini kenapa jadi kayak mau ngebunuh orang. 

Beberapa menit udah gue lewatin dengan pertanyaan-pertanyaan aneh. Gue makin deg-dengan nunggu Felin. Nunggu dalam waktu satu jam mungkin gue masih deg-degan. Dua jam oke, masih deg-degan. Sampe tiga jam gue di UGD. Jantung gue mencong ke utara.

Disaat-saat seperti ini, melihat-lihat ujung jalan adalah pengharapan yang pas. Gue seakan bisa membayangkan Felin datang dengan lambaian tangan kayak film india: Felin melambai dari kejauhan, rambutnya panjangnya tertiup angin, mempesona dan cantik. Kalo di film laga, mungkin Felin melambai dari jauh sambil mengendap-ngendap bagai maling ayam, lalu kita pelukan dengan background ledakan api. Sedangkan kalo di sinetron: Felin melambai dari kejauhan, dan setelah mendekat, dia berkata parau, ‘maaasshhh, ini anak khamuuhhh… ini anak khamuuuhh, mash…’, dan kita pun hidup bahagia setelah akhirnya gue diusir dari rumah.

Di tengah khayalan menunggu Felin, dengan satu cahaya terang dari arah depan, gue dikejutkan oleh sepeda motor yang berjalan agak oleng. Karena cahaya lampu yang terlalu terang dari arah motornya, gue belum jelas melihat muka pengendaranya. Yang bisa gue lihat saat itu hanya bayangan dua orang di atas motor. Kalo itu Felin, ngapain dia bawa temen sambil bawa motor segala. Kita mau kencan, bukan mau ikutan geng motor.
Dalam kondisi seperti ini, di pinggir jembatan, sendirian, malam-malam pula, sungguh membawa gue pada ingatan kisah Si Manis Jembatan Ancol. Dimana ada seorang perempuan cantik yang melewati jembatan, sendirian, diperkosa, lalu mayatnya dibuang! Astaga, ini serem parah. Kalo hal itu menimpa gue. Gue yakin, cerita yang beredar bukan lagi Si Manis Jembatan Ancol, tapi Si Alay Jembatan RT 05.

Setelah perlahan mendekat, si pengendara motor ini akhirnya berhenti tepat di depan motor gue. Mampuslah gue, kejadian kisah Si Alay Jembatan 05 akan benar-benar terjadi. Yang gue liat, pengendara ini adalah seorang lelaki berbadan besar, berkulit hitam, dan terlihat sekali, tampangnya kayak perampok kolor. Kalo mau dibentuk sketsa, mungkin dia akan agak mirip sama tanda lahir gue. (Asli, ini dia jadi serem abis).
Mampusnya lagi, ketika tepat motornya berhenti di depan gue, tiba-tiba muncul seorang wanita dari jok belakang. Bagus!!! kali ini gue gak cuman bakal diperkosa semacam Si Manis jembatan Ancol, tapi juga bakal dituduh menghamili mbak-mbak yang gue gak tau nama panjangnya siapa. Iya, ini sinetron banget.

Ditengah keadaan yang mencekam aja mencekam banget, kabur adalah jalan satu-satunya supaya gue tetap bisa hidup dan bisa ikut nyokap ke istana boneka besok pagi.  Bener, istana boneka adalah cita-cita terunyu bagi anak STM macam gue.
Dengan ide yang gue anggap cemerlang cemen, gue bersiap untuk kabur. Gue pegang tuas gas, gue siap menyalakan motor, dan yang terjadi…  si mbaknya teriak histeris,

AHHHHHH!!! MAS BUNUH DIA, MAS! BUNUH DIA!!!’, si mbaknya tiba-tiba teriak sambil nunjuk-nunjuk muka lelaki di depannya, ‘MAS BUNUH DIA, MASSSS!!! BURUAN BUNUH DIA!!!, si mbaknya ngotot. Si mbaknya menjerit. Dia minta gue jadi pembunuh. Gue syok abis.
Gue yang tadi udah bersiap mau kabur, sampe kaget mau nyungsep dari motor.

Asli, ini beneran. Gue bener-bener disuruh jadi pembunuh. kalo Supermen, dia ngebunuh penjahat aja mesti ngangkat-ngangkat mobil, pake sayap dengan sablon ‘S’, malah sampe pake kancut di luar segala. Tapi disini, gue gak mungkin ke tengah jalan dan dengan begonya ngangkat-ngangkat mobil orang. Gue bisa dilindes. Sedangkan pake sayap, biaya nyamblonnya mahal. Apa? pake kancut di luar? Lo mau gue dikejar-kejar anak SD sambil diteriakin, ‘WOI ADA PENJAHAT KELAMIN WOI!!! WOI ADA PENJAHAT KELAMIN WOI!!!’, walaupun gue gak yakin, mereka pasti enggak ngerti arti penjahat kelamin. Mentok-mentok, paling yang ada dipikiran mereka cuman sebatang titit yang lagi megang pedang… terus pake sayap. -__-
   
Sampai disini, gue bingung. Ini gue yang mau dirampok… apa dia yang minta gue rampok?! Ini kenapa tiba-tiba gue disuruh ngebunuh orang?! Tadinya gue mau nekat, ‘OKE MBAK!! SAYA BUNUH ORANG INI SEKARANG JUGA!!! SAYA HABISI MUKANYA!!! OH IYA, BIKININ SAYA RUMAH DI NEPTUNUS, SAYA MAU KABUR DARI DENSUS 88’. Tapi, kayaknya neptunus kejauhan kali ya.

Oke, gue harus milih, pertama: gue bikin mereka pergi. Gue pura-pura kesurupan sambil muter-muter di tanah. Kedua: gue ikutan teriak minta tolong.
Tapi sayangnya, pilihan tadi berhenti pada pemikiran:
Kalo pura-pura kesurupan, gue takut disangka topeng monyet.  Kalo pun mau minta tolong, bingung juga mau teriak gimana. Dimana-mana, orang pasti teriak, ‘TOLONG GUE MAU DIBUNUH’, lah, masa gue teriak, ‘TOLONG GUE MAU NGEBUNUH… WOI GUE MAU NGEBUNUH, NEEEH!!!! MAJU LO SEMUA!!!!’, ini sih promosi minta dipenjara.

Untungnya, gak beberapa lama gue mangap, akhirnya mereka pergi juga. Gue lega, si mamangnya tancap gas. Mereka pergi entah kemana. Gue gak jadi pembunuh.
Disini, mungkin ada kemajuan. Setelah berhasil disangka tukang ojek, di wahana menunggu kali ini gue malah sukses disangka tukang jagal. Kemajuan yang suram.

Setelah kejadian-kejadian ini, kayaknya gue mau vakum dulu buat nunggu orang di pinggir jalan. Banyak apesnya.

Oh iya, Felin mana ya?!

‘halo, Fel. Udah dimana?’, gue buru-buru nelpon.
‘uhhh…. Aku belum siap, nih’

Jegerrrrr!!!!

***

Disaat ini, mungkin cinta butuh pengorbanan. Dan sekarang, kayaknya cinta emang lagi bener-bener butuh korban. Felin ngebunuh gue.

8 comments:

  1. Hahaha. Itu elu beneran disurung ngebunuh? Astaghfirullah, Yuh..

    ReplyDelete
  2. Setan! Hahaha. Ada-ada aja ceritanya. Lo hebat banget ya, bisa membayangkan kejadian dengan sudut pandang yang nyeleneh. Dan.... dimana rumah felin? gue mau cepuin dia, biar masuk penjara gegara udah ngebunuh elo. Huft!

    ReplyDelete
  3. lah, jadi yang laki hitam dan mbak naik motor itu cuma pemain figuran aja kan???

    itu ngga nyata... dan gue belum siaap

    ReplyDelete
  4. hahahhahhaaa... si felin pake bedaknya 5 centi kali tebelnya. yg ungguin udah kocar-kacil hampir bunuh orang dia maah belum siap...

    yang sabar yaaaaa

    ReplyDelete
  5. gokil. lo mungkin punya bakat jadi secret assasin gitu men.
    jadi aura membunuhnya langsung keliatan. makanya lo dimintai tolong untuk bunuh orang

    ReplyDelete