Wednesday, April 10, 2013

Dibalik Buku Jerawat Unyu-Unyu



Yak, akhirnya gue kembali lagi ke dunia blog. Dunia dimana gue memulai sebuah tulisan Jerawat Unyu-Unyu menjadi sebuah buku.  Lumayan cukup bikin kangen sih, apalagi kalo udah melihat teman-teman blogger lagi rajin update blog. Ngirinya minta bakar warnet. 

Belakangan ini gue memang lagi hiatus mampus. Entah memang gue-nya yang lagi gak mood, atau dampak dari proses pembuatan  buku Jerawat Unyu-Unyu yang lumayan bikin mabok ms.word. Dalam proses pembuatan buku Jerawat Unyu-Unyu sendiri, kalo diitung-itung hampir satu bulan lebih gue di depan naskah untuk nulis ulang dan refisi.

Dan sekarang, gue udah harus menulis untuk memulai buku selanjutnya. Doakan lancar ya teman-teman. :)

Oke, karena gue baru mulai menulis lagi, semoga tulisan gue gak berantakan-berantakan amat, yak. Hekekekek!

Sip! Kali ini blog Jerawat Unyu-Unyu is back, kawan!

*** 

Masih nyambung sama proses pembuatan buku. Kali ini gue ingin membahas sebuah “behind the scene” buku Jerawat Unyu-Unyu.

Iya, kalo dipikir-pikir emang banyak banget kejadian-kejadian bego yang gue alami. Entah sang bego yang lagi manaungi gue, atau memang otak gue yang gak taunya lagi meleleh lewat kuping. Oke ralat, itu mah conge. 

Jadi, daripada kelamaan dan akhirnya Brad Pitt BT sambil senam poco-poco, kita mulai saja sesi postingan gue kali ini. Hekekekek! *elus jambul*

Di balik proses pembuatan buku Jerawat Unyu-Unyu, kebegoan gue memang cukup berdarah-darah. Atau mungkin berdaging-danging, atau jangan-jangan malah berkutil-kutil. Dari yang lupa menandatangani surat pernyataan, salah SMS, sampai sempat-sempatnya bengong di depan pemred (pimpinan redaksi).

Kita mulai dari kebegoan gue yang pertama.

Beberapa bulan ini gue lagi terserang penyakit yang sangat berbahaya. Ini lebih berbahaya dari virus flu burung atau bahkan flu komodo. Bukan, bukan digigit orang gila. Tapi, lebih karena gue lagi terserang virus... gampang bengong. Oke, ini memang agak gak elite sih.  Gue semacam sulit berkonsentrasi dalam waktu yang lama gitu. Sempat dibeberapa waktu gue berfikir, jangan-jangan bener, kalo otak gue berasal dari titisan tahi lalat.

Gue stress semalaman.

Disatu kesempatan, ditengah pembicaraan panjang yang membahas tentang jadwal terbitnya buku Jerawat Unyu-Unyu, tiba-tiba pimpinan redaksi gue nanya,

‘Jadi gimana...’, kata pemred gue.

Pikiran gue saat itu lagi mengawang-ngawang jauh. Langit biru. Udara sejuk. Nenek-nenek bersayap. Semua mengawang dipikiran gue. #Itu kenapa ada nenek-nenek? Bersayap pula! 
 
Gayuh siap, kan?’, lanjut pemred.

Gue yang dari tadi mengawang-ngawang di pelukan nenek-nenek bersayap, sontak sadar dan langsung nyerocos berapi-api layaknya pahlawan revolusi,

‘OH, SIAP PAK. BULAN JULI BUKU JERAWAT UNYU-UNYU TERBIT, KAN YA!?’


’HOHH!’, dia kaget. Kaget banget.
  
Ternyata gue memundurkan dua bulan jadwal terbit buku secara sepihak.

Dongonya.

Iya, gue memang suka bengong dan bego sendiri di tengah pembicaraan yang mulai menjelimet panjang. Apalagi kalo udah ada teman atau dosen yang ngomongnya pakai istilah-istilah aneh. Mungkin bagi mereka hal itu akan membuat mereka keren, tapi buat gue, Ini hanya akan membuat pikiran gue semakin mengawang jauuuuuh. Gak lama gue malah serasa lagi nonton orang Rusia main raper.

Selain virus bengong di atas, dalam proses pembuatan buku Jerawat Unyu-Unyu ini, gue juga sempat mengalami kegeblekan pada jari-jari keren gue (jari keren= jari pakai wig). Dengan niatan romantis kepada pacar, saat itu gue menuliskan sebuah SMS:

’sayang, aku jemput kamu ya. Aku berangkat sekarang, loh’.

Sekali lagi.

’sayang, aku jemput kamu ya. Aku berangkat sekarang, loh’. Oke, ternyata kalo dibaca berulang-ulang jadi agak bencong.

SMS yang menurut gue cukup romantis ini, gue harap lumayan lah bisa bikin pacar klepek-klepek sampe nyebur ke wajan dapur.

 Tanpa pikir panjang, SMS romantis pun gue kirim dengan penuh rasa keren. Yeeeaah! Pacar gue pasti senang kalo baca ini. SMS terkirim, dia buka pelan-pelan, dan... cessssssh ahhh. Pacar klepek-klepek mode on. 

Ditengah prediksi yang super jenius gue, gak lama SMS super romantis itu pun benar-benar terkirim. Untuk meyakinkan, gue sempat membaca kembali sang SMS itu. Dan ternyata, SMS super romantis itu, super klepek-klepek itu, super keren itu... SUPER WAJAN DAPUR ITU...

terkirim lah ke EDITOR GUE!

‘KYAAAAAHHH!!! Gue salah kirim!’, Gue histeris, gue stress, gue tengsin, bulu ketek gue memutih!

KYAAAH!

Disaat-saat seperti ini, gue gak tahu apa yang mesti gue lakuin?! Sempat kepikiran buat bilang, “maaf mbak, yang ngirim bukan saya. Tapi, bapak saya.” Yang ada gue di pacul nyokap. 

Harapan gue sih cuma satu, semoga mbak editor gue berpikir jernih. Seperti ngomong dalam hati:

‘Hoooh, kasihan... lagi-lagi kepala anak ini melintir’.

Hal salah SMS kayak gini memang sering gue lakuin. Apa lagi soal salah ketik. Ini malah lebih sering. Belakangan gue pernah mau mengetik:

Ayo dong beli buku gue”.

Yang gue ketik malah,

“Ayo dong beli bulu gue”.

 Saepuullll! Sempruuuul!

Lo bisa bayangin kan, gimana perasaan lo ditengah malam yang sunyi, sepi, dingin, tiba-tiba ada SMS: “Ayo dong beli bulu gue”.

Astaga!

Ini sejak kapan bulu-bulu gue dijual?! Kalo pun nanti bulu gue dijembreng di mal-mal dengan guenya yang mejeng di depan toko dan... emm... berbulu, yang ada tetangga pasti ngomong,

‘Gayuh, itu bulu dada kamu di mal jakarta selatan kok mahal, sih? Padahal terlihat kusam dan tidak bercahaya! Coba deh, pake sampo bulu udel tante.’

Oke, gue gak jualan bulu! 

Dan yang terakhir. Kedongoan gue di dalam pembuatan buku Jerawat Unyu-Unyu juga kembali tertoreh di saat-saat akhir proses. 

Saat itu udara kembali sejuk. Sore hari yang pas untuk sekedar mandi obat panu. Tiba-tiba editor gue SMS:

“Gayuh, aku minta foto KTP kamu dong”.

Sekali lagi,

“Gayuh, aku minta foto KTP kamu dong”.

Sengaja gue ulang, biar terasa dramatis.

Gue sebagai anak muda pemilik muka legendaris, dengan semangat hari polio nasional langsung memberikan pas foto muka gue. Di foto itu terpampang muka gue gede banget, penuh senyum rasa najong, dan gue pake kemeja putih yang berkolaborasi dengan background merah menyala-nyala. Keren.

Merasa gue cukup keren dan mirip bintang iklan “cintailah produk-produk Indonesia” , foto langka itu pun gue kirim dengan mantap.

JEBRET! Tombol enter gue pencet.

JEBRET! Tombol enter gue pencet.

Oke, sengaja lagi, biar lebih dramatis.

Selang beberapa menit kemudian, udara masih sejuk, cuacah mendukung. Maka hadirlah sebuah SMS dari editor gue. Tadinya gue pikir si mbak editor bakal bilang,

‘wiih, oke juga nih.’

 Perasaan gue untuk membuka SMS kali ini terasa tegang. Apa yang akan terlontar dari pemikiran editor gue tentang foto keren itu. Jantung gue terpompa lebih cepat, berdegup lebih kencang, dan belakangan juga sampai keluar asep dari idung. Ini benar-benar deg-degan parah. Sampai akhirnya gue baca dan gue perhatikan secara seksama. Ternyata isi SMS-nya adalah: 

“Loh, kok pas foto? Aku minta KTP kamu yang di foto. Bukan pas foto. Hahahaha.”

Gue cengo. Gue baca ulang SMS-nya. Gue makin cengo. Gue baca sekali lagi... GUE STRESS!


Selanjutnya? Gue ngasah linggis buat gali tanah terus hidup di perut bumi.

Asem!

Sampai disini, yang gue tahu, tanpa perjuangan ini semua mungkin buku Jerawat Unyu-Unyu masih dalam bentuk blog yang gak diurus, berdebu, bau, dan gak ada di toko buku. Ya... lagi-lagi gue kembali menikmati semua ini dengan penuh rasa tidak percaya disetiap harinya. Mimpi ini benar-benar jadi kenyataan. Gue nulis buku.

***

Dibagian akhir ini, supaya ada gambarnya sedikit, gue mau mejeng beberapa foto dampak dari buku Jerawat Unyu-Unyu yang sempat dikirimin ke gue. Ada yang sengaja gue screen shoot juga sih. :D





Buat yang belum punya bukunya, ditunggu ya di toko buku terdekat. Ada di toko buku impor juga loh (kinokuniya). Asli, tempatnya keren.

Oh iya, buat yang males ke toko buku, bukunya juga bisa dibeli di media online via inibuku.com dan BukaBuku.com. Ada sinopsis plus diskonnya juga tuh. :)


12 comments:

  1. nyari ah kalau lagi jalan ntar :3

    ReplyDelete
  2. bang harganya berapa sih?, waktu ke Gramed saya liat tapi ga ada harganya, mau tanya ke si mbanya malu saya kan cuma mau liat2 doang hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. 38 ribu untuk 263 halaman. ditunggu lagi ya di toko buku.

      Delete
  3. Wahh :3 Asyik, hiatus bentar nonggol-nonggol buku udah terbit...
    Tukeran buku yok! :p

    ReplyDelete
  4. nah kan bener, cinlok, gue kata juga ape , udah mulai ganjen lu sekrang, udah mulai rapihin bulu idung supaya kliatan elegan .

    yg foto sama buku lu kenapa pada cewek semua, wkwkw XD

    ReplyDelete
  5. Wah terima kasih ya. Semoga beli lagi :D

    ReplyDelete