Thursday, January 10, 2013

#JerawatUnyuUnyuJadiBuku


Mimpi jadi kenyataan, menurut gue adalah sebuah proses yang bisa bikin over dosis heboh seharian.

Tepat sebulan yang lalu, blog gue dapet pesan dari pihak TransMedia Pustaka, sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang penerbitan buku. Setelah gue baca, gue terawang, dan gue kedipin pelan-pelan, lo tau isiya apa?

Ternyata mereka nawarin kerja sama buat ngebukuin blog gue. Gue ulangin lagi, Ternyata mereka nawarin kerja sama buat ngebukuin blog gue. # YUHUUUUUUUW!!!!  *buka baju di pinggir tol*

Pertama kali dapet kabar ini, gue berasa heboh sendirian di kampus. Dari yang lari-larian kayak anak kena jampi-jampi,  nari-nari diatas tiang listrik. Mungkin kalo gak ditimpukin, gue udah bisa teriak-teriak minta disunat lagi. # Excited abis!

Soal rencana pembukuan blog gue, sejauh ini udah masuk tahap editing yang dilakuin sama mbak Intan, editor TransMedia Pustaka.

Di dalam buku nanti, ada beberapa bab yang bener-bener tulisan baru dan belum pernah diposting dimana-mana. Dan juga gak ketinggalan, bakal tetep ada beberapa bab yang diambil dari blog ini, tapi tentunya udah gue edit ulang biar lebih fresh buat di baca.

Konsep dari buku ini hampir sama kayak di blog, tentang sudut pandang sebuah cerita-cerita ‘ANEH’ hidup gue yang dikemas secara komedi yang lepas, dan tentunya… bakal tetep blak-blakan abis. Soal cinta? Pasti ada, hehehe.

Menurut rencana penerbit, kalo gak ada kesulitan, buku ‘Jerawat Unyu-Unyu’ akan menampakan diri di toko-toko buku seluruh Indonesia pada awal Februari 2013 nanti. Do’akan ya teman-teman. J siap-siap kumpulin duiiiiit. Hohoho.

Gue harap sih, nanti hasilnya bakal maksimal banget dan bisa bikin puas gue dan para pembacanya.
Buat info selanjutnya, bakal tetep diupdate disini sama di twitter gue @mahardikagayuh.
Ditunggu ya, Februari nanti, sebuah spesies jerawat berbentuk buku komedi yang unyu, akan hadir untuk kalian. (non-fiksi, loh).

***

Mumpung inget, gue mau cerita-cerita dikit ya,

Walaupun agak telat, gue mau ngucapin selamat tahun baru 2013. Semoga segala sesuatu didepan akan menjadi lebih baik. Amiiin.

Sebagai anak yang kurang gaul karena takut kecolok kembang api di tengah jalan, momen tahun baru gue cuma di rumah, bareng keluarga, bareng pacar, dan beberapa potong ayam yang siap dibakar hidup-hidup mati-mati.

Acaranya tahun baru gue cukup kalem, gak jingkrak-jingkrak di bundaran Hi atau ngesot-ngesot di ancol. Semuanya berjalan sangat sederhana dan nikmat. Saking sederhananya, gak ada kok, acara sesi tari-tarian adat, atau Noah band yang tiba-tiba manggung di depan rumah gue. Kita cuma bakar jagung, bakar sampah, bakar ayam, sama yang terakhir bakar anak tetangga. #Oke, karena yang terakhir dapat dikenakan pajak, belakangan nyokap gak ngebolehin, keteknya juga asem, soalnya.

Setelah bakar-bakaran dan hampir ada niatan buat bakar anak tetangga, kita juga sempet ngucapin selamat ulang tahun ke bokap. Tanggal lahir bokap emang keren menurut gue, dan berhubung tanggal ultah bokap keren, dia jadi selalu bisa mengelabuhi anaknya yang berniat minta traktir.

Ketika baru ada niat buat minta traktir, dia langsung bilang,

‘tuh liat, kembang apinya bagus-bagus’, kata bokap, sambil nujuk acara tv yang meliput meriahnya tahun baru.

‘Bapak tuh gak usah repot-repot buat ngerayain’, kata bokap lagi. ‘Bapak cukup diem aja di rumah, orang-orang udah banyak yang ngerayain. Tuh liat kembang apinya, buat bapak yang itu, tuh! Tuuuuuh!.’ Lanjut bokap mantap sedikit heboh. Mantap sama ke-PD-an emang lagi ngetrend buat bokap.

Seiring perkataan bokap yang menipiskan peluang, anak-anaknya cuma bisa ngambil napas panjang, masukin bulu idung, dan gak lama… Melongo, gak jadi minta traktir. #akibat kena jurus licik bokap pasal 3 ayat 5.

Ini siapa yang ngerayain ultahnya, udah tau lagi tahun baru, ya… jelas aja banyak kembang api. Tadinya, karena sebel, gue udah berniat buat langsung nyalain kembang api di depan muka bokap sambil bilang,
‘INI BUAT BAPAAAAK!!!!’.

STOP! setelah melihat bokap lagi asik ngerokok sampe ngebul, dan dari pada bokong gue tiba-tiba malah disodok rokok secara asik, diam-diam garuk pantat mungkin pilihan yang bijaksana bagi gue saat itu.

Menurut gue, bokap memiliki kemampuan diatas rata-rata untuk mengelabuhi anak-anaknya. Contoh lainnya:
Setiap manda (adek gue paling kecil) minta beliin kembang api sambil treak-treak kayak abang sayur, bokap dengan tenang bilang,

’udah, nanti kita liat tetangga aja nyalain kembang api, kan sama aja, kita juga bisa liat.’ Setelah mendengar kenyataan yang begitu pahit, manda langsung nangis sambil dagang sayur. Gue? nyari tempat kursus buat bikin bom!

# Manda lupa mandi minyak tawon.

# Entah apa yang gue pikirkan sehingga memetalkan ayam bakar ini.

# 5 detik sebelum loncat ke bara api.

Setelah bakar jagung kuning, ayam metal, dan akhirnya gagal bakar anak tetangga yang lagi bengong, obsesi gue yang terwujud adalah,

# MANGGANG SENDAL JEPIT BOKAP!
ADA YANG MAU?