Wednesday, October 17, 2012

Bencong style.

Akhirnya, setelah meliburkan diri enak juga ya, hehehe feels so good, Lumayan lah buat rehat. :D

Ngomong-ngomong, ada yang punya pengalaman buruk sama bencong gak? Gue ada nih, dan suer, ini pengalaman buruk banget buat gue.

Saat itu ditengah kepusingan akibat tugas kuliah yang numpuk, tiba-tiba terdengar cempreng alunan lagu lady gaga mendekat kearah gue. Sempat berpikir kalo ada lady gaga lagi konser keliling gang, jiwa monster gue pun bergejolak. Tapi entah kenapa perasaan ini berubah jadi gak enak.

Ternyata perasaan ini cepat terjawab setelah melihat cowok-cowok kocar kacir didepan gue, tadinya gue pikir ada enkong-engkong tawuran, dan gak taunya sesosok musuh beratnya ultramen yang dateng,

JENJEEENK, dan dengan segenap rontaan hati, gue persembahkan, dan dia adalah,

BENCOOONG!

OTEK! lagi pusing-pusingnya malah nongol bencong. 

Melihat gue dan lendy (temen gue) yang saat itu lagi khusyuk cengo akan keajaiban dunia ini, dengan senyum cadasnya, si bencong langsung nyamperin kita yang lagi duduk di pojokan warung.

Awalnya gue masih mesem-mesem ngeliat lendy digoyang liar kayak penari seksi kebelet boker. Hingga akhirnya ketika melihat tangan lendy memberikan tanda gak ada receh, malapetaka itu pun datang dengan mulai mendekatnya si bencong  kearah gue,



Gak mau si bencong kecewa untuk kedua kalinya, dan takut dia malah ngamuk sambil jambak-jambak bulu keteknya sendiri, maka berusaha keraslah gue mencari receh di kantong celana.
Adegan mencari receh dikantong celana pun semakin brutal ketika si bencong sudah berada tepat di depan muka gue. Mungkin kalo ada orang yang liat dari jauh dan gak tau apa-apa, gue bisa disangka orang yang lagi garuk-garuk ‘burung’ didepan bencong.

‘massssh… minta duitnya dong,’ kata si bencong dengan sedikit mendesis.

Mendengar si banci mulai minta duit dan gue juga ternyata gak ada receh, maka mampus lah gue!

‘masssh…,’ kata si banci lagi.

Kali ini dia kembali mendekat ke badan gue, mukanya manja-manja pingin dicolok gitu. Tadinya, mukanya mau langsung gue tempelin ke pantat gue, tapi dari pada si pantat dirauk dan akhirnya ilang sebelah, langsung aja dengan begonya gue bilang,

’duh, maaf dulu ya.’ Sahut gue dengan takdir muka melas.

Karena takut si bencong ngamuk, gue sempet berpikir buat megang tangannya lendy, ya… paling enggak kalo si bencong tiba-tiba loncat dan nyerang, gue bisa banting lendy kearah si bencong. Atau mungkin kalo bencongnya marah dan mulai menjambak-jambak keteknya sendiri, gue bisa pinjemin keteknya lendy, deh.

Setelah kata maaf terucap, gue pikir nih bencong bakal melakukan hal yang serem. Kayak misalnya meraung-raung sambil ngenyot monas, atau mungkin banting-banting mobil kayak hulk impoten, gitu.
Eh gak taunya, tanpa diduga si bencong sialan ini malah MENGGESEKAN paha itemnya ke paha gue, dan dia bilang,

‘dyuuh gantengnyaaa.’ Lalu pergi.

KUNYUUUUUUK! BANCI KUNYUUK!

Ya oloooh, suer gue cuma bisa ngeliatin paha malang ini sambil bengong. Gue gak tau mesti seneng atau sedih (ya sedih lah bego), yang gue rasain hanyalah merasa kotor sekujur tubuh. Ya… gue merasa najong sedunia.

Ya oloooh ternodai banget gue.

Lendy? lagi NGAKAK disebelah gue. Sial, mungkin lain kali gue gak mau deh buat ngeremehin uang receh kalo jadinya gini.
Sial.

***

Yap, gue lagi ribet magang di perpusnas nih, jadi agak susah nyari waktu buat nulis. Udah gitu, kemarin juga baru jatoh dari motor bareng si pacar, hadeeh… lengkap lah sudah ya, dari yang jatuh cinta bareng, sampe akhirnya, jatuh bareng dari motor. Tapi semoga aja gak sama-sama jatuh dalam hal yang namanya bosen. Hehehe.

Sampai jumpa di judul selanjutnya ya kawan.
Salam bencong. Ting! :D